fanfictions

My First Kiss

Annyeong Yorobun~😀 aku bawa FF buat si Flamming Charisma Choi Minho !!! yang sedang ulang tahun Hari Kamis kemaren, tanggal 9 Desember, tahun 2010 siap dilaksanakan*lohloh kok jadi upacara???* hahahaha slamat menikmati FF ini😉

 

Main Cast :

–         Choi Minna as Han Hyun Ra

–         Choi Minho

 

Genre : Sad Romance *maybe* / Het / Tragedy

Rating : G

Length : Oneshoot

Part : 1 [1/1]

Disclaimer : Choi Minho as Himself and Han Hyun Ra as Herself !

 

*** My First Kiss ***

Seoul, 8 Desember 2010,

17.30 P.M

 

Choi Minho POV

 

Ku langkahkan kakiku ke kuburan yang sepi tersebut. Hari sudah senja dan sudah sepi namun entah mengapa aku terus melangkahkan kakiku kemari. Hati kecilku benar-benar ingin bertemu dengannya.

Aku tersenyum ketika melihat tempat yang telah ku tuju sudah terlihat. Aku meletakkan bunga bakung putih disamping nisan yang terukir indah namanya. Ku raba dengan lembut, tak peduli tanganku kesakitan atau tidak, yang terpenting aku menyentuhnya. Ku raba nama yang terukir indah diatas nisan tersebut.

 

Han Hyun Ra

 

Yeojaku yang cantik, yeojaku yang manis, yeojaku yang berhati lembut seperti malaikat. Ia bukan seperti malaikat lagi, ia sudah menjadi malaikat. Ia sudah meninggal dua tahun yang lalu akibat kecelakaan tragis. Kecelakaan yang memisahkan cinta kami, memisahkanku dan dia, untuk selamanya..

“ Ra ya~, Bogoshippo… “

Ku peluk nisan tersebut. Entah karna factor apa aku pun tertidur…

 

00.00 P.M

Aku terbangun karna silau yang menyilaukan mataku. Cahaya putih yang amat terang. Ku buka mataku. Silau. Ku tutup kedua mataku dan kubuka perlahan. Perlahan-lahan cahaya itu dapat ku terima dengan mataku.

Sosok malaikat putih, bersayap putih dan bercahaya putih. Lama kelamaan cahaya tersebut meredup dan meredup akhirnya hilang sama sekali. Sayapnya pun telah menghilang entah kemana. Bungkusan kecil berwarna merah ada ditangannya. Ia mendongak dan betapa terkejutnya aku ternyata malaikat itu benar-benar mirip dengan Hyun Ra. Hyun Ra ku..

“ nu..nuguseyo ? “ tanyaku takut-takut

“ kau sudah melupakanku ? padahal kau berada di nisan tempat tinggalku sekarang “ ia tersenyum

“ MWO ?! kau benar-benar Hyun Ra ? Han Hyun Ra ?! “

Ia mengangguk, “ ye, ku kira kau akan ingat denganku, Choi Minho “

“ Gotjimal !! Bohong, kau bohong !! Mana mungkin Hyun Ra masih hidup, Hyun Ra sudah pergi !! ia sudah menjadi malaikat !! “

“ apa aku tidak terlihat seperti malaikat ? “

“ iya sih, “ aku berdiri mendekat ke arahnya dan memegang lengannya, “ kalau kau malaikat kenapa aku bisa memegangmu ? “

“ karna aku masih ada urusan didunia ini, urusan denganmu, apakah kotak kecil merah ini tidak menyadarkanmu ? “

Aku mengamati kotak kecil merah yang sekarang disodorkan ke arahku. Aku mengamatinya benar-benar mengamatinya. Ia menatapku dengan pandangan seolah bertanya apakah-kamu-sudah-ingat. Aku menggeleng keras dan mendesah putus asa.

“ apa maksud kotak kecil ini Ra ya~ ? “

“ hadiah ulang tahunmu , Saengil Chukhadurimnida, Choi Minho “

“ aku ulang tahun ? “

Ia mengangguk dan tersenyum lembut, “ ye, kau lupa ? ini tanggal 9 Desember, ulang tahunmu oppa “

“ gomawo.. “

Kami terdiam. Seakan-akan sibuk dengan fikiran kami masing-masing. Aku mengamatinya dari atas sampai bawah. Aku tersenyum sedih. Ia bilang tujuannya hanya untuk ulang tahunku, bukan ?

“ gerigo, apakah setelah mengucapkan selamat ulang tahun kau akan pergi begitu saja ? “

“ tentu saja tidak , aku harus membuatmu bahagia selama ulang tahunmu berlangsung “

“ lalu kau pergi begitu saja ? “ tanyaku tak percaya

“ begitulah kata Yang Di Atas “

 

***

 

9 Desember 2010,

09.00 A.M

“ kau mau kemana ? “

Aku menoleh ke arahnya. Ia menggunakan atasan kaos berwarna kuning dan rok putih selutut. Kulitnya yang berwarna putih, rambut bergelombang berwarna coklat sebahu *bayangin aja Tiffany di Gee* menambah paras cantiknya. Benar-benar malaikat.

“ Oppa yha !! kita mau kemana ? “ ia mengguncangkan bahuku

Aku tersenyum, “ ke Lotte World ? “

“ kkajak ! ‘

 

-Lotte World-

 

“ ramenya~ “

“ namanya juga musim liburan, apalagi akan mendekati natal, ayo kau mau main apa ? hari ini aku akan membahagiakanmu “

“ loh, kan harusnya… “

Aku menutup mulutnya, “ sudah, katakan saja, karna kebahagiaanmu adalah kebahagiaanku “

 

Author POV

 

Berjam-jam dihabiskan Minho dan Hyun Ra di Lotte World. Mereka bercanda tawa, bermain bersama, penuh tawa dan senyuman yang terukir diwajah mereka. Mereka terlihat sangat bahagia.

Tanpa terasa senja telah menanti mereka. Senja yang akan merenggut kebahagiaan mereka.

Mereka memilih pergi kepantai terdekat. Pantai terindah yang menjadi tempat kencan pertama mereka dan akan menjadi tempat kencan terakhir mereka.

 

Choi Minho POV

 

“ indahnya… “

Aku menoleh ke arah Hyun Ra yang sedang merentangkan tangannya lebar-lebar. Aku tersenyum. Disinilah pertama kali aku menyatakan cintaku saat kencan pertamaku dengannya. Dan tempat ini akan menjadi saksi bisu betapa ironisnya kisah cinta kami harus berakhir.

“ oppa masih ingatkah kau kencan pertama kita ? “

“ ye, aku masih mengingatnya, hal tersebut tak mungkin dapat kulupakan “

“ jincha ? “

Aku mengangguk, “ kau tidak percaya ? “

“ aniyo , aku percaya dengan oppa “

Aku tersenyum pedih. Berat rasanya aku harus kehilangannya lagi. Aku tak ingin hari ini berakhir begitu saja. Aku ingin hari ini akan selamanya terjadi. Aku ingin aku ulang tahun selamanya agar ia terus berada disisiku.

Namun aku sadar, itu tak mungkin…

Aku tak mungkin bisa menyalahi takdir. Takdir pahit yang telah memisahkanku dengannya. Untuk selamanya. Ku genggam tangan putih mungilnya untuk yang terakhir kalinya.

“ eonjeyo ? “

“ mm ? “ ia bergumam tak jelas.

“ eonjeyo ? kapan kau pergi meninggalkanku ? “

“ saat matahari telah terbenam, secara perlahan-lahan cahayaku akan menghilang seperti cahaya matahari yang menghilang “

“ secepat itukah ? “

Ia mengangguk dan tersenyum ke arahku. Aku tak dapat membalas senyumnya. Aku memalingkan mukaku arah lain. Aku mendengus sebal. Dengan santainya ia berkata begitu ? tak memikirkan betapa hancurnya aku akan kehilangannya lagi ??

“ oppa, mianhaeyo.. aku belum bisa membahagiakanmu ya ? “

“ kau mau aku bahagia ? “

“ keurae !!! aku disini untuk membahagiakan oppa ! “

“ tetaplah bersamaku “

Ia terdiam. Ia menatap mataku dalam-dalam. Aku membalas menatapnya tajam. Debaran ombak menghiasi kesunyian kami. Ia memalingkan muka ke arah hamparan laut yang luas di sekeliling kami.

“ aku tidak bisa oppa, aku tidak akan bisa melawan takdir “

“ kenapa ?! Kenapa ?! kenapa kau harus muncul kemari dan membahagiakanku kalau pada akhirnya kau pergi lagi ?! tak kau fikirkankah apa yang ku rasakan ?! “

Sinar matahari semakin menghilang diufuk barat. Bayangan Hyun Ra samar-samar mulai menghilang. Ku tarik dirinya kepelukanku seolah-olah aku tak ingin dia pergi. Ku peluk erat namun aku semakin merasakan bahwa bayangannya semakin kabur. Bahkan sekarang aku dapat melihat tanganku disela-sela badannya.

“ oppa, sepertinya sudah waktunya aku pergi, gomawo oppa… seharusnya aku yang membahagiakanmu hari ini, namun aku malah merasa oppalah yang membahagiakanku… “

“ Hyun Ra… “

“ oppa telah memberiku banyak kenangan-kenangan indah yang akan menjadi temanku di surga sana, aku akan menceritakannya kepada seluruh malaikat yang akan disana, pasti mereka akan iri denganku “

Mataku mulai berkaca-kaca. Samar-samar kulihat mata Hyun Ra juga berkaca-kaca sama sepertiku. Entah karna efek air mata atau memang kenyataan aku merasakan tubuh Hyun Ra semakin menipis.

“ oppa… aku akan pergi sebentar lagi .. aku mohon jaga dirimu dan jangan pernah lupakan aku.. aku akan selalu menyimpanmu didalam hatiku ku harap kau juga menyimpanku didalam hatimu.. aku…. “

Aku mengunci bibirnya dengan bibirku. Aku terus menciumnya berharap ia akan berubah pikiran dan akan tetap tinggal disini bersamaku. Namun aku salah sangka, ia malah semakin kabur dan kabur. Ia menjadi sebuah sosok tipis.

Sekarang bayangannya sedikit terangkat ke atas. Aku berusaha menggapai tangannya namun sia-sia. Ia sudah mengepakkan sayapnya dan siap pergi dariku. Ia semakin mengabur dan mengabur.

Ia tersenyum, “ oppa, percaya atau tidak itu ciuman pertamaku loh… anggap itu kado terindah dariku ya.. Saengil Chukhaeyo oppa… “

Dan itulah senyuman dan kata-kata terakhir yang akan ku ingat selama hidupku. Senyuman manis milik malaikatku Han Hyun Ra, suara lembut milik yeojaku Han Hyun Ra, dan cinta tulus hatinya pemilik hatiku, Han Hyun Ra…..

“ yongwonhi Sarange Nae Hyun Ra… “

Aku mengadah langit dan tersenyum. Samar-samar dapat kulihat wajah Hyun Ra tersenyum bahagia di atas sana. Senyum abadi yang akan ku ingat dihatiku, selamanya….

 

***

 

End😀

Comment please, don’t be a silent reader !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s