fanfictions

[FanFict] EunHae or EunTeuk ?!

Main Cast :
– Eunhyuk
– Donghae

Author : Nashelf Hafizhah Wanda
Genre : Yaoi / Romance
Length : One shoot
Dc : the plot is mine, but the cast is belons to SMentertainment and they self.

***

Eunhyuk POV

Brak !!

Aku menoleh dan mendapati Donghae sedang berdiri didepan pintu kamarku. Mukanya tertekuk. Aku menghampirinya khawatir.
” Wa… ”
belum selesai kata-kataku Donghae telah memelukku erat. Aku menatapnya heran.
” Hyukkie-ya… ” ia memelukku erat
” Waeyo ? ”
” Kau tidak akan pergi dariku, kan ? ”
” Eh ? Pergi ? Kenapa aku harus pergi darimu ? ”
Ia memelukku semakin erat tapi mulutnya tetap diam. Sebenarnya ada apa sih dengannya ?
” Katakan saja, kau tidak akan pergi dariku, kan ? apapun yang terjadi kau tetap akan disampingku, kan ? ”
Aku mengangguk, ” iya, aku tak akan pergi darimu.. ”
Ia melepas pelukannya dan menatapku. Ia menyodorkan jari kelingkingnya. Aku menatapnya heran.
” Janji ? ”
Aku tersenyum, ku kaitkan jari kelingkingku di jari kelingkingnya, ” yaksok ”
Ia tersenyum dan mengecup pipiku lembut. Semenit kemudian ia sudah bertingkah seperti tidak terjadi apa-apa. Donghae kenapa ?

***

Aku merebahkan kepalaku diatas paha Donghae yang sedang duduk menyandar di tempat tidurku. Ia sedang sibuk dengan Twitternya. Aku tersenyum kecil melihat ia yang amat-sangat serius memperhatikan iphonenya. Tangannya yang bebas membelai lembut rambutku.
” Hyukkie-ya.. ”
” Hmm ? ”
” Kau mencintaiku, kan ? ”
Aku bangun dan menatapnya tepat dimatanya. Jangan bilang Donghae aneh lagi seperti tadi pagi. Apa dia mulai tidak percaya dengan semua kata-kataku ?
” Tentu saja, kau meragukanku ? Sejak tadi pagi kau sepertinya tidak percaya denganku… ” aku menundukkan kepalaku
Ia mengangkat daguku, ” aku percaya padamu Hyukkie.. ”
” Lalu, kenapa dari tadi pagi kau seperti meragukanku ? ”
” Aku tidak meragukanmu.., ”
” Lalu kenapa ?! ”
Ia tersenyum dan menggeleng lemah, ” lupakan saja, ”
Ia menarik tubuhku dan menyandarkan kepalaku kebahunya yang tegap tersebut. Tangannya yang kanan melingkari pinggangku erat, sedangkan tangannya yang sebelah kiri masih sibuk dengan iphonenya.
” Sedang apa sih ? ”
” Twitter, mencari tau apa yang dilakukan oleh ELFs.. ”
Aku tersenyum kecil, ” apakah ELFs tau kita sedang berdua ? ” tanyaku usil
” sepertinya tidak, wae ? Kau ingin mereka tau ? ”
” Jangan !! ” sergahku cepat, ” aku malu.. ”
Ia tersenyum manis. Ia membelai rambutku lembut, aku mulai memejamkan mataku. Perasaan hangat menyergap ditubuhku, aku jadi ingin tidur. Saat aku baru mau memejamkan mataku, tiba2 ada yang mengetuk pintu kamar kami.

Tok.. Tok..

Aku bangkit dan membukakan pintu. Teuki hyung. Aku tersenyum ke arahnya.
” Wae hyung ? ”
Ia mendecakkan lidahnya kesal, ” belum mandi ?! Jam 5 kita ada jadwal sukira ! ”
Aku menepuk jidatku, ” haish, mianhe hyung aku lupa, aku mandi sekarang deh.. Aih, aih, sebentar ya hyung.. Beri aku waktu lima menit saja ”
” Iyaiya, cepat ”
” Gomawo hyung, ” aku tersenyum amat manis ke arahnya sebagai tanda terima kasih karna mau memaklumi tingkat pelupaku yang akut ini.
” Cepat ya, aku tunggu di depan ”
Aku mengangguk. Teuki hyung menutup pintu kamarku. Aku langsung melesat cepat ke kamar mandiku. Saat aku mau masuk ke dalam kamar mandi, Donghae berdiri didepanku.
” Hae-ya.., waeyo ? aku mau mandi, aku bisa telat ”
” Hyukkie, bisakah aku menemanimu selama di Sukira ? Menggantikan Teuki hyung ? ”
” Akh, kau tanya saja pada Teuki hyung, yang jelas aku mau mandi ! ”
Aku menyingkirkan badan Donghae dari pintu kamar mandi dan mulai mandi secepat aku bisa. *pasti nggak bersih-_-*

***

” Ya hyung, ayo.. ” aku keluar kamar, saat ini aku telah berpakaian bersih, wangi dan rapi
Tiba-tiba Donghae berdiri dari duduknya dan tersenyum ke arahku. Aku menatapnya heran saat ia mengulurkan tangannya ke arahku.
” Apa ? ”
” Ayo kita ke Sukira.. ” *senyum*
” Mwo ?! ” aku menatap Teuki hyung yang sedang duduk santai membaca koran pagi-padahal sekarang sudah jam 5-, ” hyung, bukannya hari ini kau tidak ada jadwal lain ya ? Kau hanya ada jadwal sukira, kan ? ”
” Donghae menggantikanku, lumayan.. Ahjussi sepertiku kan harus banyak istirahat ”
” Oh, ”
Donghae tersenyum makin lebar ke arahku. Aku menatapnya ngeri. Kenapa ya aku merasa seharian ini Donghae amat-sangat aneh ke arahku ?
” Ayo, sekarang udah jam lima lebih spuluh menit loh.. ”
” What ?! Ah, ayoayo ”
Tanpa basa-basi aku langsung menarik tangannya ke arah mobil yang akan mengantar kami ke Sukira. Tanpaku sadari Donghae tersenyum setan dibelakangku.

_-:: Sukira ::-_

” Loh, hari ini Teuki oppa kenapa ? Apakah sakit sehingga harus digantikan dengan Donghae oppa ? ” tanya salah satu staf perempuan di Sukira *kalian taukan disukira itu ada salah satu staf perempuan yang emang deket sama EunTeuk selama di Sukira ?*
” Aniyo, hari ini Teuki hyung baik-baik saja, ”
” Haah, syukurlah.., jadi EunTeuk tidak ada ya ? ” ujarnya lemas

Donghae POV

” Haah, syukurlah.., jadi EunTeuk tidak ada ya ? ”
Mendengar hal tersebut senyuman diwajahku langsung menghilang. Haih, EunTeuk lagi, EunTeuk lagi. Aku membiarkan mereka berdua bercakap-cakap biarlah membahas EunTeuk bodoh itu lagi. Aku langsung duduk dan mengenakan headphoneku dan langsung ber-DJ seasal mungkin.

[Istirahat]

” Kau kenapa tadi ? ” tanya Eunhyuk tanpa melihatku
” Eonjeyo ? ”
” Tadi saat aku berbicara dengan staf itu, kenapa kau langsung men-DJ sendirian ? Dan sejak tadi kau diam, dan aku bingung seharian ini kau terus bersikap aneh ! Ada apa denganmu ?! ” nada suaranya meninggi
” Memang aku bersikap aneh, ya ? ”
” Haaah ! Suka-sukamulah ! ” ia bangkit dan berjalan meninggalkanku yang terpaku ditempat
‘Dia marah ?’ batinku
Ia berjalan ke arah staf perempuan tadi. Ia melambaikan tangannya dan tersenyum manis. Aaargh !! Seharusnya kan senyuman itu hanya untukku (TT~TT) *<-ekspresi donghae*
Aku mengambil iphone-ku lagi, membuka layanan internet dan mulai bertwitter lagi.

*** In Eunhyuk and Rae In side ***
[Kita sebut saja staf perempuan ini bernama : Kim Rae In hahahahha]

” Oppa, sepertinya Donghae oppa marah denganmu.. ”
” Dia marah denganku ? Hah ?! ”
” Tuh, begitu oppa keluar ia langsung cemberut dan mengeluarkan iphonenya.. ”
Eunhyuk menoleh ke arah Donghae dan benar saja, Donghae sedang asyik dengan iphonenya.
‘Pasti twitter itu lagi..,’ batin Eunhyuk kesal
” Dia tidak marah denganku, aku yang marah dengannya ”
” Wae ? ”
Yeoja bernama Rae In itu menatap Eunhyuk dengan mata bulatnya. Tanda bahwa ia benar-benar tertarik dengan arah pembicaraan ini.
” Molla, aku merasa dia aneh seharian ini, berkata seenaknya, marah seenaknya, memaksa seenaknya, cemburu seenaknya, kira-kira dia kenapa, ya ? ”
” Oppa tanyakan saja ke padanya, saranku sih oppa buat dia senang dulu ajak jalan-jalan baru deh setelah itu oppa tanya kenapa dia seperti itu ”

*** back to Donghae POV ***

” Haih ! Lagi-lagi ! ”
Ku banting iphoneku ke atas meja. Lagi-lagi tulisan itu harus ku baca. Lagi-lagi kalimat itu harus ku baca. Dan lagi-lagi angka itu yang terlihat.
” Yha ! Kenapa kau membanting hpmu ? Ada masalah, kah ? ”
Aku menoleh, Eunhyuk sedang menatapku dengan pandangan aneh. Aku segera bangkit dan memeluknya. Ku dekap erat dirinya. Jangan sampai tulisan yang aku baca tadi menjadi kenyataan…

Eunhyuk POV

Lagi-lagi dia memelukku erat seperti ini. Benar kata Rae In, aku harus bertanya ke padanya. Aku melepas tubuh Donghae dan menatapnya tepat dimatanya. Dan baru ku sadari, mata itu sedang menatapku dengan pandangan sayu. Aku memegang bahunya.
” Kau kenapa lagi ? ”
Dan sesuai dugaanku dia hanya menggeleng lemah. Aku menghela nafas.
” Kau ingin membuatku khawatir, huh ? ”
Ia menggeleng kuat-kuat, ” aku tidak ingin kau khawatir ”
” Lalu kenapa ? Kalau kau seperti ini terus aku khawatir bodoh ! ”
” Aku.., ”
Aku melirik jam tanganku, ” kalau sudah sampai di dorm pokonya kau harus menjelaskannya padaku, sekarang jam istirahat telah habis, ayo kerja ” potongku cepat

***

Aku merogoh kantung celanaku, dan menghubungi Teuki hyung.
Yoboseyo ? ” sahut suara disebrang
” Yoboseyo, hyung bisakah aku pulang terlambat dengan Donghae ? ”
Eh ? Eodiyo ? ”
” Molla, ingin jalan ”
Baiklah, di mobil ada kunci cadangan, kan ? ”
” Aku rasa sih iya ”
Arasseo, jangan pulang terlalu larut ya.. ”
” Ne hyung.. Algasseumnida.. ”
Oke, annyeong.. ”
” Annyeong ”
Aku tutup telfonku. Saat aku berbalik ku lihat Donghae sedang menatapku, bibirnya cemberut. Ya tuhan, dia kenapa lagi ?!
” Mwo ? ”
” Aniyo, mau kemana kita ? ”
” Membuatmu senyum, kau mau kemana ? ”
Ku tarik tangannya keluar dari Sukira menuju mobil yang sudah menunggu kami dengan setia. Ku genggam tangannya agar ia tidak kabur. Kan bahaya kalo Donghae kabur terus ada ELF yang nemu, pasti Fishyku tersayang itu nggak bakal utuh lagi. Ku tarik dia agar duduk disampingku.
” Katakan kau mau kemana ? ”
” Ke sungai Han saja.. ” jawabnya lemas
Aku mendesah kecewa. Ia benar-benar tidak semangat. Ku lepas tanganku yang ada di genggamannya. Ia menatapku seolah-olah tak terima. Aku membuang muka keluar. Masa bodoh deh…

_-:: Sungai Han ::-_

” Hyukkie… ”
Bodo amat. Aku berjalan lebih cepat darinya. Ia menahan lenganku. Kemudian ia membalik badanku menatapnya. Ia memegang kedua pipiku.
” Wae ? Kenapa kau marah ? ”
” Aku kesal bodoh ! ”
” Karna aku ? ”
Aku tertawa keras, ” tentu saja ! Kau kira aku kesal karna siapa selain dirimu yang sejak tadi pagi nyaris membuatku gila kau tau ?! ”
” Mi..mianhe.. ” ucapnya sambil menundukkan kepalanya
” Haaaaah, ya sudah, ayo nikmati malam ini, kita nikmati indahnya sungai han dimalam hari, jangan marah-marah lagi ok ? ”
Ia mengangguk dan menggenggam tanganku erat. Aku mengajaknya menelusuri sungai han yang amat-sangat luas ini. Ternyata udara malam dingin juga. Aih babo ! Sekarangkan bulan Desember, musim dingin. Haaah, aku tidak bawa jaket lagi…
Iseng-iseng aku menghembuskan nafas dan benar saja, sesuai dugaanku kepulan uap-uap muncul. Donghae menoleh ke arahku.
” Kau kedinginan ? ” tanyanya khawatir
Aku mengangguk ragu, ” gwenchana, sudah biasa juga.. ”
Ia memukul kepalaku pelan dan melepas jaket yang ia gunakan. Ia sampirkan ke tubuhku. Setelah berhasil memakaikan jaketnya ke tubuhku, ia menggenggam tanganku. Hangat…
” Otthoke ? Masih dingin ? ” tanyanya
” Sudah sangat hangat.. ”
Ia tersenyum, ” apa sebaiknya kita pulang saja ? ”
Aku menggeleng tegas, ” aku masih ingin disini.. Disini pemandangannya sangat indah.. ”
” Baiklah, duduk yuk.. Disana tuh sepertinya enak ” ia menunjuk suatu tempat
Aku mengikuti arah yang ditunjuk. Sebuah tempat kosong yang lumayan bagus. Aku tersenyum dan mengangguk. Ku tarik tangannya ke tempat tersebut.
Aku mendudukkan badanku, ia juga duduk disampingku. Ku tarik kepalanya ke bahuku dan ku usap perlahan.
” Ternyata monyetku hangat juga, ya… ”
Aku memukul kepalanya pelan. Kami tertawa bersama. Tangannya yang bebas mengeluarkan iphonenya lagi. Aku langsung menarik iphonenya dengan tanganku yang bebas.
” Yha hyung.. Kenapa diambil ? ” Ia merajuk kesal
Aku masukkan iphone tersebut kedalam saku jaket yang ku kenakan sekarang dan diam seolah-olah tidak mendengar bahwa ia berbicara.
” hyukkie… Iphoneku… ”
” No !! Kalau kau sudah memegang iphone ini pasti kau berubah jadi aneh dan memelukku seenaknya, aku tidak mau ! ”
Ia memanyunkan bibirnya, ” nae hyukkie.. Jangan ya… Aku janji deh tidak aneh-aneh lagi ”
Ia mengeluarkan Fishy-eyesnya tersebut. Aku menghela nafasku panjang-panjang. Aku menatapnya pasrah. Ku keluarkan iphone tersebut dari jaketku, er.. Jaketnya maksudku.
” Yaksok ? Janji tidak aneh-aneh ? ”
” Ne ! Cepat berikan… ” Ia memohon-mohon seperti anak kecil yang meminta lolipopnya dikembalikan
” Ckck, kau seperti anak kecil saja.. Hanya gara-gara iphone pula, hhh… ”
” Tapi suka juga, kan ? ”
Aku terdiam. Iya juga ya. Ku biarkan ia tertawa setan disampingku dan mulai membuka twitternya lagi. *donghae gila banget sih ama twitter-_-*
” Twitter lagi ? ” tanyaku sambil menghadap lurus kedepan
” Ye, waeyo ? ”
” Aniyo, aku hanya merasa kau akan berbuat aneh-aneh lagi, kalau kau sudah memegang iphone dan membuka twitter-mu itu ”
Ia hanya tertawa kecil. Kami diam. Aku menikmati deburan ombak-ombak kecil yang dibuat oleh Sungai Han. Ku biarkan Donghae sedang asyik dengan dunianya sendiri.
” Aaaargh !! ”
Aku menutup telingaku. Tiba-tiba Donghae berteriak amat -sangat kencang dan benar-benar membuat telingaku sakit. Seluruh orang memperhatikan ke arah kami berdua.
” Baboya ! Buat apa teriak ?! ”
Ia menggeleng dan menarik tanganku kasar. Benarkan dugaanku, seharusnya iphone itu tidak ku berikan ! Seharusnya aku tidak tergoda dengan Fishy-eyesnya.
” Mau kemana ? ” tanyaku keras disela-sela usahanya menarik-narik tanganku dengan kasar
” Pulang ! Aku lelah ”
Aku menepis tangannya keras, ” kalau mau pulang bilang saja ! Jangan menarik-narik tanganku seperti itu, kau kira aku boneka hah ?! ”
Aku berjalan mendahuluinya ke arah mobil. Setelah sampai di dorm aku harus bertanya kepadanya !

***

Ku tarik kasar tangan Donghae menuju kamar kami berdua. Ku dorong dia masuk, ku kunci pintu kamar. Dan menatapnya tajam.
” kau sudah janji padaku tidak akan marah jika aku memberikan iphonemu lagi, nyatanya kau tetap marah, apasih maumu ?! ”
Ia berjalan ke arah tempat tidur, ” aku mau tidur, aku ngantuk ”
Ku tarik tangannya dan mendorongnya ke arah dinding. Ku kunci tubuhnya dengan kedua lenganku. Ku tatap tajam tetap dimatanya.
” Kau ingin aku bagaimana sih ? ”
” Eh ? ”
Aku menghembuskan nafasku lemas, ” aku bingung, aku begini salah aku begitu juga salah, sebenarnya kau ingin apa ? Ingin aku stress begitu ? ”
” Bukan begitu Hyukkie.. Aku.., ”
” Aku lelah Hae.., aku lelah kau terus menyalahkanku padahal aku tidak berbuat apa-apa, aku lelah.., ”
” Mianhe.., naega jalmothaesso.. ”
” Sebenarnya ada apa ? Apa yang terjadi pada dirimu seharian ini ? Kau mulai tidak percaya denganku… ”
” Akan ku beri tahu.., tapi.. Jangan tertawa ya.. ”
Aku mengangguk dan mulut kecilnya mulai menjelaskan apa yang terjadi

#flashback-Donghae POV#

Pagi itu aku sedang bosan. Eunhyuk sedang asyik dikamarnya dan aku tidak tega mau mengganggunya. Aku mengambil iphoneku, dan mulai membuka Twitter. Elf sedang apa ya ?? Nah sudah sign in, sekarang saatnya melihat ELF sedang apa.

” #pickone : EunHae or EunTeuk ”

Senyumku terangkat begitu melihat tulisan tersebut. Tentu saja EunHae-lah yang terbaik. Namun ternyata dugaanku meleset, EunTeuk menang. 5 orang memilih EunHae dan 13 orang memilih EunTeuk. Aku menutup aplikasi twitterku dengan kesal. Dimana-mana juga EunHae Couple-lah yang paling bagus !
Aku langkahkan kakiku ke arah kamar Eunhyuk, aku tak ingin kehilangannya. Aku tak ingin dia direbut oleh Hyung-ku sendiri. Begitu pintu terbuka kulihat Eunhyuk menatapku bingung. Aku langsung menghambur kepelukannya. Ia milikku…

*Sukira*

Aku mengambil iphoneku lagi. Daripada memikirkan Eunhyuk. Ah, apakah pertanyaan EunTeuk dan EunHae itu masih ada ya? Aku buka twitter lagi. Yes! Ada pertanyaan seperti itu. Aku akan menunggu siapa jawabannya, tentu saja EunHae, bahkan sekarang EunHae couple sedang Sukira bersama. Bukankah itu hebat ??
Ah, hasilnya keluar, siapa yang menang..

” 13 orang memilih EunHae ” yes ! EunTeuk kalah, yang memilih EunTeuk ada berapa ya?

” 20 orang memilih EunTeuk ”

Argh ! Ku banting iphoneku dengan kesal.
” Kenapa kau membanting iphonemu seperti itu ? ”
Aku melihat Eunhyuk sedang menatapku heran. Lagi-lagi aku berjalan ke arahnya dan memeluknya erat. EunHae tetaplah nomor satu…

*malamnya*

(Apakah author perlu menceritakannya ? Hahahahha author capek nah-_-)

#end of Flashback, end of Donghae POV#

” BOAHAHAHA, ” tawaku meledak setelah mendengar ceritanya

” Yha ! Jangan tertawa ! Aku malu ” ucapnya

Aku melihatnya, mukanya memerah. Ckck, Donghae benar-benar seperti anak kecil. Jadi, dia cemburu hanya gara-gara hal sesepele itu ? Astaga, aku tidak menyangak sebegitu tidak inginnya dia jauh dariku. Aku megangkat tanganku yang memenjaranya tersebut dan mengusap pipinya lembut.

” Jadi, kau cemburu hanya gara-gara EunTeuk ? Kau ingin hanya ada EunHae ? ”

Ia menganggukkan kepalanya dan menatapku, matanya sayu. Ya tuhan, aku benar-benar ingin tertawa melihatnya seperti ini. Dia benar-benar pencemburu yang keras, seperti seorang yeoja saja. Aku menggigit bibir bawahku berusaha tidak tertawa, aku tidak boleh tertawa di saat-saat seperti ini.

” Hyukkie… ” panggilnya pelan

” hmm ? ” sahutku seadanya

” kau, tidak akan marahkan padaku ? ”

Aku tersenyum setan. Entah mengapa sifat jahilku muncul dan ingin sekali menjahilinya. Aku mulai menatapnya tajam. Ku lepas tanganku yang ada diwajahnya. Aku berbakat dalam hal seperti ini. HAHAHA.

” kau kira aku tidak lelah jadi objek kemarahanmu seperti itu ? Aku lelah bodoh ! ”

Ia terdiam dan menunduk, ” mianhanda… ”

” kau kira dengan maaf hanya cukup ? ”

Tiba-tiba aku merasa ada yang jatuh ke atas punggung tanganku. Basah, dan.. dingin. Cepat-cepat aku mengangkat wajahnya dan benar dugaanku. Wajahnya memerah, air mata telah membasahi pipinya yang mulus tersebut. Haih, mati deh.

” Uljima… ”

Ia masih menatapku dengan wajah lesu tersebut, ” Mianhe.. ”

” gwenchana, lagipula aku tadi tidak benar-benar marah denganmu.. mana mungkin aku bisa marah denganmu hanya karna kau cemburu dengan Teuki hyung ? aku tidak bisa Hae-yha… ”

” jadi ? tadi kenapa kau marah seperti itu ? ” tanyanya tidak terima

” aku.., hanya menjahilimu ”

Ia memukul dadaku keras, ” jahat !! Hyung jahat ! ”

” yang jahat pertama siapa ? siapa yang pertama kalinya marah padaku ? hmm ?? ”

Ia terdiam. Haih, Donghaeku benar-benar deh. Aku memberikan senyuman yang paling manis yang pernah aku berikan. Mungkin sih…,

” Donghae-ya dengar ! mulai sekarang jangan cemburu lagi ya.. Apapun kata orang diluar sana, bagiku EunHaelah yang paling penting untukku, kau jangan cemburu lagi ya.. Jebal.. ”
” Yaksokhae ? ” ia menyodorkan kelingkingnya ke arahku

Aku tersenyum dan mengaitkan kelingking kecilku ke jari kelingkingnya yang manis tersebut. Ia menatapku senang.

” Yaksok ”

Ucapku tulus. Ia tersenyum lebar akupun balas tersenyum lebar. Ku kecup lembut jari kelingkingnya yang terkaitkan dijari kelingkingku. Pipinya bersemu merah.

” Hyung… ”

” ne ? ”

” Ah aniy, tidak jadi.. ”

Aku menatapnya heran, ” kau mau mulai aneh-aneh lagi ? ”
” aniyo !! aku.. aku.. ”

Ia terlihat amat-sangat-gugup. Mukanya bersemu merah. Dan aku dapat merasakan keringat dingin keluar dari jari kelingkingnya yang sedang terkaitkan dengan jari kelingkingku. Aku menatapnya lembut dan mengaitkan jari-jariku kedalam jari-jarinya. Ku mainkan tangannya.

” Kau terlihat gugup, katakan saja, kau kenapa ? ”

” aku… ”

” ah, kalau kau seperti ini, lebih baik aku tidur saja ya…. ”

Aku telah bersiap-siap berjalan ke tempat tidurku namun tangan kecil miliknya menahan tubuhku. Ku balikkan badanku.

” Apa la—”

Kata-kataku terputus. Bibir kecilnya telah menutup mulutku. Sedetik kemudian ia melepas ciumannya. Dan menundukkan kepalanya. Semburat merah terlihat di kedua tulang pipinya.

” dengan begini, seutuhnya kau telah menjadi milikku ” bisiknya pelan

Aku tertawa, ” jadi, ini yang ingin kau katakan dari tadi ? ”

Ia mengangguk perlahan. Ku raih dagunya dengan lenmbut dan mendongakkan kepalanya ke atas. Ia menatapku malu, semburat merah masih muncul dikedua tulang pipinya. Aku tersenyum lembut.

” sekarang biarkan aku yang memilikimu seutuhnya… ”

Aku mulai menciumnya dengan lembut. Dengan begini, kami telah saling memiliki….

***

END^^
Comment please♥

4 thoughts on “[FanFict] EunHae or EunTeuk ?!

  1. ya ampun hae peCEMBURU banget deh ckckckck==a,,,,,,BAGUSXD lanjutkan hae *ditabok hyuk*
    entah kenapa aku suka banget tiap kali hae cemburu,meluk hyuk,trus adem lagi ampe bikin hyuk marah2 SO SWEET banget deh:)
    EUNHAE nu mero uno

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s