fanfictions

Just Like Now

Tittle : Just Like Now

Main Cast :

–          Choi Minrin

–          Cho Jinho

Author : Nashelf

Genre : Angst/Romance/Fantasy

Rating : G

Length : Twoshot

Chapters: Chapter 1

*

That it’s gonna be okay

That it’s gonna be over right away

That as time goes by, it’s gonna fade away

I’ve been living with that believe

*

Choi Minrin POV

Ya!”

Aku menoleh dan tersenyum manis ke arahnya. Walau aku yakin itu tidak akan mungkin meluluhkan hati kecilnya. Ia menatapku kesal. Aku tidak boleh marah, inilah sifatnya bukan? Aku yang memilihnya maka aku harus kuat.

“Apa Jino-ku sayang?”

“Namaku Jinho, bukan Jino!”

“Iya, iya, ada apa Jinho?“ tanyaku gemas.

“Apa ini?”

Ia menunjukkan bekal makanan yang memang sengaja aku buat untuknya. Aku menatap bekal tersebut dan menatap ke arahnya yang sedang menatapku tajam. Apa salahku ya? Apa aku memasakkan sesuatu yang tidak disukainya? Tapi.., kalau aku bertanya dia pasti marah….

“W—Waeyo?” tanyaku ragu.

YA! Kaukan tau aku tidak suka seafood, kau tau aku hanya suka goreng-gorengan atau ramen! Masih saja memasakkan seafood untukku! Aku benci seafood! Dan apa ini? Telur dadar tapi gosong? Apa enaknya!”

Aku menggaruk kepalaku bingung. Bukankah dulu dia bilang malah dia lebih mencintai seafood dari segalanya ya?Aih, apa maunya sih? Ah, aku harus sabar, aku tidak boleh marah dengannya, aku marah berarti aku gagal. Ini hanya satu-satunya kesempatan yang aku punya agar aku bisa hidup dan memilikinya.

“Maaf…”

“Maaf? Kau kira dengan itu masalah akan selesai ?! kalau kau memasakan seafood terus seperti ini, aku tidak pernah mau masak makananmu lagi ! “

“ arasseo, aku janji tidak akan memasakkanmu seafood lagi… “ ucapku menyesal

“ yaksok ? kalau kau janji, aku janji tidak akan marah lagi… “

Aku tersenyum pahit, “ ne, yaksokhaeyo… “

Sekarang aku yakin ia dapat berjanji tidak akan marah denganku lagi. Tapi siapa yang percaya ? dia seorang Cho Jinho. Cho Jinho adik dari Cho Kyuhyun. Orang ter-evil seantreo sekolah dan itu bukan rahasia umum lagi bahwa mereka mempunyai sifat yang sama. Aku harus sabar, aku tidak boleh marah.

***

Sometimes because of my bad behavior

I’ve hurt you

Now little by little

I promise you that I’ll change

***

“ Rin-ah, “

Aku menoleh sahabat baikku, Han Soo Eun. Aku tersenyum kearahnya. Ia duduk disampingku dan menatapku khawatir seolah-olah aku mahkluk terbodoh yang pernah ada. Tapi, memang benar sih.

“ waeyo Soo Eun-ah ? “

“ baboya ! “ ia memukul kepalaku keras

Aku mengusap-usap kepalaku dan sedikit menatapnya kesal. Jangan marah Min Rin…, nanti kau bisa kehilangan semuanya. Aku menggeleng perlahan dan tersenyum kecil ke arahnya.

“ wae ? “

“ haish, jincha paboya ! kau sudah dimarahi oleh Jinho berkali-kali tapi kau tetap TIDAK marah dengannya ? “

Aku tersenyum. Entah mengapa setiap membicarakan seorang namja yang benar-benar aku cintai, aku dapat tersenyum kecil melupakan segala kekurangannya. Cho Jinho. Soo Eun menggeleng kepalanya dan memukul pipiku. Pelan sih, tapi sakitnya itu loh…

“ Eun-ya !! waeyo ? aku salah apa ? “

“ kau babo ! ah, aku pergi dulu, ada urusan sampai lupa kan ! annyeong Min Rin… “

Aku hanya mengangguk dan tersenyum ke arahnya yang sedang melambai-lambai ke arahku. Hh, sampai kapan aku harus hidup dalam, yah dalam dunia kesabaran seperti ini ?! akukan juga ingin seperti manusia lainnya yang dapat marah dan tidak perlu selalu tersenyum ketika sedang dilanda masalah ?!

Tiba-tiba bayangan putih dating ke arahku. Argh, jangan bilang aku akan dibawa pergi karna ingin sekali marah. Untunglah bayangan itu bukan mau mengambil nyawaku, ia malah duduk didepanku dan tersenyum ke arahku.

“ annyeong “ ia tersenyum dan memunculkan lesung pipinya itu.

Aku mendengus kesal, “ sampai kapan aku harus begini ? sampai kapan aku tidak boleh marah ? katakana padaku malaikat Jung Soo !! “

“ kau baru saja mengeluh, berarti waktu hidupmu terpaksa aku kurangi satu jam “

Ia mengambil notes kecil entah dari mana asalnya karna tiba-tiba notes itu muncul ditangannya. Tangannya bergerak lincah menulis bahwa waktu hidupku telah berkurang satu jam. Dasar, seperti orang mengutang saja.

Aku menarik nafasku panjang-panjang, “ Jung soo-ssi, bisakah kau katakan padaku sampai kapan aku harus hidup dalam senyuman seperti ini ? aku lelah, aku juga ingin bisa marah terhadap Jino… dia kadang bertingkah seenaknya… “

“ Min Rin-ssi, sesuai kesepakatan, kalau kau mau tetap hidup dan memiliki Jinho secara utuh kau hanya butuh bersabar, permisi saya ada tugas lain kali kita berbincang lagi, annyeonghie geseyo “

Dan bayangan putih itu langsung menghilang dari hadapanku. Benar-benar malaikat. Eh tunggu, malaikatkan pake sayap ? kok ini enggak, ya ? ah, benar-benar  ‘Angel Without Wings’.

Pulangnya,

“ Min Rin-ya, kau belum mau pulang kah ? aku lelah… “

Aku menoleh melihat Jinho yang sedang mengekor dibelakangku. Aku tersenyum dan menggelengkan kepalaku. Ia menatapku kesal, dan untuk kesekian kalinya ia menghembuskan nafas tanda ia benar-benar kelelahan.

“ padahal kitakan baru jalan-jalan sebentar, masa Jino udah capek sih ? Rin aja masih kuat “ ujarku manja

Ia menatapku kaget, “ Yha ! ini sudah nyaris malam, kau bahkan tidak membawa jaket ! haih, lain kali ingat kalau sudah bulan Desember, bawa jaket ! “

Ia melepaskan jaket yang membalut tubuhnya dengan hangat dan menyampirkannya kepadaku. Aku hanya dapat diam ditempat. Darahku berdesir hebat, dan jantungku berdegup kencang. Hangat. Bukan hangat karna pengaruh Jaket itu, tapi karna ia memberikan jaket itulah aku jadi merasa hangat. Tanpa sadar mukaku memerah dengan sendirinya.

“ haish kau itu, ayo pulang sekarang ! mukamu sudah memerah, jika semakin memerah kau bisa sakit, dan jika kau sakit aku tidak akan dapat makanan lagi deh “

“ yha !!” ku pukul dadanya pelan

Tiba-tiba kedua tangannya menggenggam tanganku erat memberiku sebuah kehangatan lagi. Aku menundukkan kepalaku.

“ Rin.. kalau kau kedinginan katakan padaku biar aku yang menghangatkanmu, dan jika aku kedinginan tolong hangatkan aku sebagai mana aku menghangatkan dirimu, araso ? “

Aku mengangguk pelan

***

Even on cold nights, even on lonely nights

You were always there for me

But where are you (now) ?

***

“ annyeong, Choi Min Rin “

“ bagaimana kau bisa tau namaku ?! “

“ aku tau segalanya, perkenalkan aku Park Jung Soo, kau boleh memanggilku Jung Soo, aku malaikat pengambul permintaan, “

“ malaikat pengabul permintaan ? kalau kau memang malaikat lantas, dimana sayapmu ? setauku dibuku-buku dongeng malaikat pasti mempunyai sayap “

“ tidak denganku, sekarang ank ua apa yang paling kau inginkan saat ini ?

“ minimal satu maksimal dua “

“ aku ingin bersama Jino, memiliki seorang Cho Jinho seutuhnya “

“ hanya itu ? tidak ada yang lain lagi ? “

“ aku rasa hanya itu.. “

“ apa kau tidak ingin meminta agar dihidupkan kembali ? “

“ dihidupkan kembali ?? “

“ ne, kau kan sudah mati Ahgessi… “

“ mwo ?! gotjimal ! “

“ apakah malaikat pernah berbohong ? “

“ tapi—“

“ cukup kau katakan, apa permohonanmu ? “

“ baiklah kalau aku memang sudah mati, aku mohon untuk dihidupkan kembali dan dapat memiliki Jinho seutuhnya “

“ tapi ada syaratnya… “

“ mwo ?! haish repot sekali ! katakan dan akan ku turuti agar aku bisa hidup kembali dan bersama Jinho ! “

“ selama kau hidup didunia keduamu ini, kau tidak boleh marah apapun yang terjadi kau harus tersenyum jika tidak nyawamu akan kembali aku cabut, dan jika kau mengeluh waktu hidupmu terpaksa aku kurangi satu jam, arasseo ? “

“ ne, sekarang hidupkan aku ! “

***

Aku menggelengkan kepalaku kuat-kuat. Mimpi itu lagi. Nggak, aku harus menghapus mimpiku itu. Itu sudah terjadi amat-sangat lama. Percakapan itu sudah mati, itu percakapan hanya kenangan yang menyisakan sedikit kebahagiaan. Aku tersenyum pedih.

Ku tatap kedua tanganku. Ku pegang ujung jariku dan ku usap seluruh tanganku. Aku masih bisa merasakannya. Bagaimana rasanya menjadi orang mati. Dingin dan tidak ada rasanya. Argh, sudah lupakan hal itu ! itu hanya masa lalu, dan sekarang hanya ada kebahagiaan yang menanti.

Geu dae man bar a bol su it do rok, Geu dae man sa rang hal su it do rok, Nae mam I o jik neo e ge, O jik neol hyang hae ddwi go in neun geol, Sum eul swi neun geol

Aku mengambil hpku yang sedang berdendang nyaring diatas meja tersebut. Aku berusaha mencari kesadaran demi melihat orang yang sudah bersusah payah mengganggu tidur malamku.

Cho Jino

Mataku seketika melebar saat membaca nama penelepon. Jino ? untuk pertama kalinya, akhirnya Jino menelfonku ! asyik !! aku melompat-lompat nggak jelas sampai akhirnya aku tersadar belum mengangkat panggilan masuk ini. Aku berdehem-dehem kecil.

“ yoboseyo ? “

yoboseyo, Rin-ah, sudah tidur ?

“ ajik, waeyo ? “

hng, inikan belum malam, kau mau tidak temani aku jalan-jalan disekitar Sungai Han, aku insomnia sepertinya..

“ oh, arasseo, aku siap-siap sekarang… “

tidak mengganggu acara tidurmu, kan ?

“ aniyo, sudah kita bertemu di Sungai Han, annyeong “

nde, annyeong…

***

“ Jino-yha ! “

Ia menoleh dan tersenyum ke arahku. Haih, lagi-lagi senyumannya begitu manis. Aku balas tersenyum ke arahnya.

“ lama sekali… “ sungutnya kesal

“ mianhe, tadi jalanan dirumahku sedikit macet, banyak orang yang berlalu-lalang “

Ia mengangguk-angguk. Ia memperhatikanku dari atas ke bawah. Jujur saja, aku agak risih dipandangi seperti itu. Seakan-akan aku ditelanjangi dan dinilai berapa hargaku. Tapi, biarlah toh hanya Jino yang melihat, Jino-kan namjachinguku juga. Walau aku ragu, sih…

“ lagi-lagi tidak pakai jaket ! sudah ku bilangkan tadi waktu pulang sekolah ? “ sungutnya kesal

“ ah, tidak dingin kok malam ini… “

“ hah, kau benar-benar ! jaketku masih denganmu lagi, kalau seperti ini aku harus menghangatkanmu seperti apa ?! “ bentaknya

Aku tertunduk. Memang ini salahku, ya? Hus hus, nggak boleh marah. Aku harus sabar. Ku mohon jangan menangis…, nanti aku akan kehilangan segalanya… uljima yha… pintaku sendiri pada diriku. Jinho mengangkat kepalaku dan menatapku tajam.

“ ayo temani aku sekarang, “

Aku mengangguk. Ia menarik tanganku dengan kasar. Ah, sakit.. tapi…, apakah aku bisa menolak ? apakah aku bisa melawan ? nggak ! ini semua demi dia, aku harus sabar. Lambat laun, sebuah senyuman terhias diwajahku. Aku harus sabar.

***

So much that I can see only you

So much that I can love only you

Only you can make my heart

Running towards you, breathing because of you

***

“ nih, “

Ia menyodorkan teh hangat ke arahku. Aku menerimanya dan menatapnya heran. Ia duduk disampingku dan mulai meminum teh hangatnya sendiri.

“ akukan tidak memesan teh ? “ tanyaku

“ memang tidak, aku membelikannya untukmu atau kau bisa mati kedinginan “

“ oh, tapikan.. aku tidak suka teh… “

Ia menghembuskan nafasnya kesal. Ia meletakkan tehnya di samping tempat duduk kami dan mulai menatapku tajam. Oh tidak, sepertinya aku akan dimarahin lagi deh.., pikirku.

“ dengar, suka atau tidak suka kau harus meminumnya, itu dapat membuatmu hangat ! “

“ hajiman… “

“ minum !! “ paksanya

Dengan amat sangat terpaksa aku mulai meminum tehku itu. Aaaah, manis, oh tidak, ini sangat-sangat menyiksaku. Aku.., aku tidak kuat lagi, aku harus marah, tapi… aku tidak ingin kehilangannya.  Biarkanlah seperti ini, biarkan aku yang menyiksa diriku seperti ini.. aku, tak ingin kehilangannya.

“ enak ? “

Aku menutup mataku dan mengangguk pelan, “ yep, sangat enak “

Ia bukannya senang dengan jawabanku malah mendesah keras. Ia meneguk tehnya, namun mukanya masih keruh. Apakah aku salah bicara ?

“ wa—wae ? “ tanyaku takut

“ aniyo, hanya kesal “

“ wae ? “

Ia meletakkan tehnya dan menatapku, “ neo.., kenapa tidak pernah sekalipun marah denganku ? “

“ mwo ?! “

“ kau tidak pernah marah denganku, padahal aku selalu bersikap kasar denganmu, selalu membentakmu, bahkan aku baru saja memaksamu meminum minuman yang paling tidak kau sukai, tapi kau tetap saja tersenyum.. aku kesal.., aku juga ingin dimarahi.. “

Aku menunduk, “ aku—aku, tidak bisa marah, aku tidak akan pernah bisa marah “

“ wae ?! “ nadanya meningg

“ kau mencintaiku, kan ? “

“ geuraeyo ! tapi itu tidak ada hubungannya !! “

“ kalau kau mencintaiku, kau tidak boleh membuatku marah.. “

“ waeyo ? aku butuh alasan…. “

“ kau hanya perlu tau itu, kalau kau benar-benar mencintaiku dan tidak ingin kehilanganku kau tidak boleh membuatku marah atau kau akan kehilangan diriku untuk selamanya “ putusku final

Ia menundukkan kepalanya. Sepertinya ia bingung dengan kata-kataku namun aku tidak peduli. Aku meneguk tehku mencoba menetralkan perasaanku.

“kau tidak boleh marah apapun yang terjadi kau harus tersenyum jika tidak nyawamu akan kembali aku cabut ”

Aku menggeleng kuat-kuat. Aih, aku bisa marah sekarang. Tidak, aku tidak boleh marah. Aku harus bersabar. Aku harus kuat, aku tidak boleh marah…

“ yha, waeyo ? mukamu pucat.. “

Pucat? Apakah umurku sudah  berkurang cukup banyak ? sisa berapa jam ? aaaah, semoga belum berkurang cukup banyak, aku masih ingin bersamanya.

“ ah, gwenchana, mungkin hanya kelelahan “

“ kalau ada apa-apa, katakan saja padaku, arachi ? “

“ ne, arasseo, “

Tiba-tiba aku merasakan kepalaku berat, pandanganku buram. Aku jatuh terduduk. Ia tiba-tiba berseru keras membuat pening dikepalaku semakin sakit.

“ yha ! waeyo ? “ ia mencengkram lenganku kuat

Aku menggeleng lemah, “ gwen—gwenchana, ayo pulang saja se—sepertinya aku kelelahan “

“ arasso, ayo ku antar “

***

When you look at me, when you love me

I can’t give you for anything in this world

Now stay in my embrace like this

***

“ aku pulang dulu ya “

Aku tersenyum lemah di atas tempat tidurku. Setelah bayangannya menghilang aku kembali tersenyum mengingat perlakuannya tadi terhadapku. Ditengah perjalanan aku benar-benar tidak kuat lagi untuk melangkah, dan lagi-lagi aku jatuh terduduk. Ia datang menghampiriku

#flashback#

Ditengah perjalanan aku benar-benar tidak kuat lagi untuk melangkah, dan lagi-lagi aku jatuh terduduk. Ia datang menghampiriku, ia memegang lenganku. Tersirat kekhawatiran yang amat sangat terdapat diwajahnya.

“ gwenchana ? “

“ gwenchhana.. “

Aku mencoba berdiri namun aku terjatuh lagi. Ia mendecak lindahnya kesal.

“ seperti ini kau bilang baik-baik saja ? “

“ aku baik-baik sa—“

Belum selesai aku berkata Jinho sudah mengangkatku ala pengantin. Aku merasakan mukaku memerah. Aku sedikit memberontak tapi ia masa bodoh dengan semua itu. Sejujurnya, aku sedikit senang.

“ sudah biarkan seperti ini, kau tidur saja “

Aku mengangguk dan mulai memejamkan mataku. Ia terus menggendongku sampai aku tersadar ia sudah meletakkanku diatas tempat tidurku.

#end of flashback#

Aku nyaris memejamkan mataku sampai akhirnya aku melihat cahaya putih yang amat-sangat terang mengusik pandanganku. Aku mengerjap-ngerjapkan mataku. Sosok malaikat. Darahku tiba-tiba membeku, apakah… ANDWAE !!

“ ahgessi, “ sapanya

“ m—mwo ?! “

“ hanya mengingatkanmu akan perjanjian kita “

“ perjanjian yang aku tidak boleh marah ? “

“ ne, dan satu buah perjanjian lagi, masih ingat ? “

“ yang mana ? “

Ia hanya diam melihatku. Aku berusaha menggali ingatanku namun tampaknya aku tidak menemukan apa itu. Apa ? apa janji yang telah aku lupakan ?

“ aku tidak ingat.. “ sahutku lemah

“ kau tidak boleh mengeluh atau hidupmu akan berkurang satu jam, ingat ? “

Aku menepuk jidatku pelan. Babo ! bagaimana bisa kau melupakan janji bodoh tersebut ? aku mengangguk-anggukkan kepalaku dan meminta maaf sebesar-besarnya ke arahnya.

“ chongsanghamnida, chongsanghamnida “

Ia tersenyum, “ gwenchana, aku hanya mau mengingatkan hal tersebut karna sepertinya kau telah melupakannya tadi saat berduaan dengan namjachingu-mu

“ yang mana ? “

“ tadi saat ia menyodorkan teh untukmu, aku tau kau berusaha sekuat mungkin agar tidak marah tapi aku tau kau amat-sangat-tidak berusaha untuk tidak mengeluh “

“ ma—maksudmu ? “ aku bertanya bingung, orang ini terlalu berbelit-belit

“ itu artinya kau telah mengeluh amat banyak dan kau tau apa akibatnya ? “

Aku hanya mampu diam ditempat. Sepertinya itu bukan sebuah pertanyaan, tapi sebuah peringatan yang tidak harus aku jawab. Ia menatapku tajam, sayapnya mengembang.

“ waktu hidupmu telah habis “

***

TBC
niatnya nih FF cuma oneshoot, eh ternyata keterusan, tapi tenang aja, Cuma double shoot kok ^^

Comment please

2 thoughts on “Just Like Now

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s