fanfictions

My Love, My Kiss, My Heart

Title : My Love, My Kiss, My Heart—sequel ..Is It Over?

Main Cast :

–          Lee Hyukjae

–          Lee Donghae

And another support cast.

Main Pairing : broken!Eunhae

Author : Nashelf Hafizhah Wanda

Genre : Angst / Yaoi

Rating : T

Length : Oneshoot

A/N : sorry, masih angst. Nanti kalau ada yang mau happy-ending, comment aja :3

***

Each day is like a year

My heart keeps sinking

Because I keep finding for traces of you- for many days now

They are like grains of sand- trying to force down a spoonful of rice

Without you, my day has stopped

***

Aku duduk merenung di ruang tamu dorm. Kyuhyun dan Sungmin sedang ada jadwal, Yesung-hyung dan Wookie membeli bahan makanan. Dan aku? Duduk termenung di depan TV, menonton TV membosankan tersebut.

Erh, ralat.

Aku tidak melihat TV tersebut, namun TV tersebut yang melihatku. Aku menatap jam untuk yang entah ke berapa kalinya. Jadwalku masih lama, empat jam lagi. ARGH. Aku bosan! Tidak ada hal yang bisa ku lakukan sekarang. Biasanya di saat-saat seperti ini Dong—

Aku menundukkan kepalaku. Donghae. Lee Donghae.

bogoshipda… “ gumamku tanpa sadar

Aku merindukannya.

Sepertinya hidupku sepi tanpanya. Aish. Tapi, aku tidak boleh egois, kan? Aku tidak mencintainya. Untuk apa aku menahannya? Bukannya itu hanya akan menambah rasa sakit hatinya? Ia tidak berhak bersamaku. Ia berhak mendapatkan orang lain selain aku.

Aku memegang dadaku yang tiba-tiba terasa sakit. Shit. Hanya membayangkan ia bersama orang lain saja sudah membuatku merasa sakit seperti ini.

Apa aku masih mencintainya?

***

“ Hyukjae-ssi, “

Aku tersentak dari lamunanku dan menoleh. Ku lihat seorang malaikat sedang tersenyum manis ke arahku. Malaikat yang seharusnya tidak pernah ku sakiti tersebut.

“ N-Ne, Donghae-ssi? “

Lidahku terasa aneh mengucapkan namanya bukan dengan Hae seperti yang biasa aku lakukan. Donghae-ssi. Aku harus terbiasa memanggilnya seperti itu.

“ kau sedang tidak ada jadwal, huh? “

Kenapa ia terlihat santai? Tidakkah seharusnya ia terlihat frustasi? Bukankah seharusnya ia terlihat sedikit menderita?

“ A-Aniya, aku ada jadwal, hanya saja belum waktunya. Sekitar 4 jam lagi, kau? “

“ aku kosong, “

Ia berjalan ke arahku dan menghempaskan tubuhnya di sofa. Tepat di sampingku. Ia merenggangkan badannya dan memposisikan dirinya senyaman mungkin. Tanpa aku sadari, dengan sendirinya tubuhku bergerak menjauhinya perlahan demi perlahan.

“ kau tak perlu takut Hyukjae-ssi, walaupun kau ingin menjauh dariku kau tidak akan pernah bisa. Kau tau kenapa? “ tanyanya sambil melihat ke arahku,

Aku menatapnya gugup, “ W-Wae? “

“ karena kau dan aku, tetap terikat di nama Super Junior, SMtown. Sebenci apapun kau dekat denganku, kau tidak bisa lari.. sama sepertiku.., “

Aku menundukkan kepalaku. Canggung. Kaku. Sunyi. Seperti bukan aku dan Donghae. EunHae. HaeHyuk. Semua itu seperti hanya angin belaka. Apa gunanya ada nama pasangan seperti itu jika kenyataan kami.. sekaku ini.

Ini bukan yang aku inginkan.

“ Hyukjae-ssi, apa aku mengganggu waktu menontonmu? “

“ Aniya, kau tidak mengganggu, justru sebaliknya.. TV ini yang menontonku, “

“ Waeyo? “

“ melamun, berfikir.. maybe, “

Sunyi.

Shit. Aku dan Donghae tidak pernah seperti ini sebelumnya. Kami tidak sekaku ini!! Ku dengar ia menghela nafas panjang dan menundukkan kepalanya. Pundaknya sedikit bergetar. Mungkinkah ia… menangis?

“ Donghae-ssi, apa kau baik-baik saja? “

Ia mengangguk perlahan—nyaris tak terlihat, “ apa kau percaya jika aku bilang aku baik-baik saja? “

“ Aniyo, “

“ lantas mengapa kau bertanya apa aku baik-baik saja atau tidak? “ ujarnya sedikit menyindir,

“ Mianhaeyo, “

“ Gwenchana, “ ia mengangkat kepalanya dan menatapku, “ Nan gwenchanayo, itu yang ingin kau dengar dari diriku, kan? “

Aku tersenyum kecil dan mengangguk, “ Ne, Gomawo.. Donghae-ssi, “

***

My Love, My Kiss, My Heart

I will bury it all deep within my heart

***

Aku menelungkupkan wajahku diatas meja. Sementara Leeteuk-hyung masih sibuk men-DJ seorang diri. Fikiranku melayang-layang membuatku tidak sanggup konsentrasi sedikitpun. Aku bisa gila. Hidupku kacau.

“ Hyukjae, “

hng? “ aku memnggumam tak sanggup mengeluarkan sepatah katapun

“ Gwenchanayo? “

“ Aniyo, “

Ku rasakan ia menatapku dengan tanda tanya besar memenuhi kepalanya. Aku mendesah perlahan seolah-olah dengan mendesah mampu membawa semua beban yang sedang ku tanggung. Namun sia-sia. Justru membuatku semakin terpuruk dalam ke-putus asaan.

“ Michigeutta, hyung. “

“ Waeyo? Marhaebwa, kau bisa menceritakan padaku, “ ia mengusap-usap punggungku lembut

“ Donghae, “

“ Kau.. masih mencintainya? “

Aku mengigit bibir bawahku. Itu pertanyaan yang masih aku pertanyakan sampai sekarang. Itu pertanyaan yang membuatku bertahan agar tidak memutuskan Donghae. Tapi apa daya, ia yang memutuskanku karena merasa kurangnya rasa perhatianku padanya.

“ Neo mollayo? “

Hu-um, aku tidak tau apa-apa lagi hyung. Kalaupun aku memang masih mencintainya semua sia-sia hyung, aku pasti akan berakhir menyakitinya lagi-lagi dan lagi, “

Leeteuk-hyung mengusap rambut bleaching-ku, “ kau yakin dengan apa yang kau katakan? Aku merasa kau tidak serius dengan kata-katamu, “

“ Molla, “

“ Jadi? Sekarang apa yang akan kau lakukan? “

“ mungkin mencari jawaban, atau mungkin… mengubur semua harapan “

Leeteuk-hyung tersenyum kecil dan menarikku kedalam pelukannya yang hangat. Pelukan seorang umma. Aku membenamkan wajahku di lehernya seolah-olah menyalurkan semua beban hidupku.

“ pilihlah sesuai yang kau inginkan, selama itu membuatmu bahagia “

Melihat Donghae bahagia, bukankah membuatku bahagia juga?

“ Donghae prioritas utamaku sekarang, hyung.. “

***

One Love, One Kiss, To My Heart

I will forget it all, I will erase it all

***

“ Hyukjae, “ panggil Leeteuk-hyung

Aku menoleh menatapnya, “ hum?

“ ada pesan dari Fans, dia bertanya.. mengapa akhir-akhir ini tidak ada fanservice Eunhae lagi? Apa kalian bertengkar? “

Aku menghela nafas panjang. Lagi-lagi Eunhae. Mengapa hidupku berkaitan dengan Donghae? Tidak sadarkah orang-orang bahwa aku telah melukai hati malaikat tersebut?!

“ apa kau akan menjawabnya, Hyukjae? “

Aku mengangguk, “ aku tidak boleh mengecewakan fans, “

“ Gerigo, apa yang akan kau jawab? Fakta bahwa kalian tidak bertengkar? Bahwa kalian tidak ada masalah apa-apa? “

“ yeah, semacam itu.. maybe,

Leeteuk-hyung menggelengkan kepalanya, “ Hyukjae-ah, kau ingat apa yang kau katakan padaku saat kita break tadi? “

“ ingat, waeyo? “

Kenapa Leeteuk-hyung membawa-bawa percakapan itu lagi?

“ Lalu kenapa kau berbohong pada fans? “

“ Ber-berbohong? Aku tidak ber—“

“ Kau berbohong Hyukjae, “ potongnya, “ kau bilang Donghae prioritas utamamu sekarang. Tapi kau akan menjawab bahwa tidak ada masalah apa-apa yang terjadi di antara kau dan Donghae, “

huh? “ tanyaku masih belum mengerti

“ itu artinya kau mengutamakan fans di atas Donghae, apa kau tidak sadar dengan menjawab seperti itu mampu membangun harapan demi Donghae?! Harapan bahwa kau masih mencintainya walau pada kenyataan kau tidak akan pernah menerimanya lagi menjadi kekasihmu! “

Aku menundukkan kepalaku sama sekali tidak menyadari dengan apa yang telah aku katakan. Leeteuk-hyung benar. Ia selalu benar. Aku menangkupkan wajahku di kedua telapak tanganku.

Michigeutta, “

“ Hyukjae, mana yang lebih penting? Hati Donghae atau hati para fans? “

Babo hyung! Tentu saja dua-duanya penting untukku! Aku bahkan tidak tau siapa orang pertama yang menempati hatiku, antara fans dan Donghae.

“ aku tidak akan memaksa kau memlih Donghae. Tapi jika kau memilih Donghae sebagai prioritasmu, katakan pada fansmu yang sebenarnya. Namun jika fans adalah prioritas utamamu, kau taukan hati siapa yang akan kau sakiti? “

Aku terpaku di tempatku sementara (lagi-lagi) Leeteuk-hyung mengambil alih untuk men-DJ seorang diri. Aku akan menyakiti Donghae? Apa aku sanggup menyakit hati malaikat Donghae lagi?

Tidak

Aku tidak akan menyakiti hati tersebut untuk kedua kalinya. Aku hanya boleh menyentuh hatinya lagi di saat aku benar-benar yakin akan perasaanku. Yakin bahwa aku akan kembali kepadanya.

Dan di saat ia menunggu, tak akan pernah ku biarkan diriku menyakiti hatinya secara langsung ataupun tidak langsung.

Aku akan menghapus semua luka yang telah aku berikan kepada Donghae dan menggantinya dengan senyuman.

Aku akan membuatnya lupa akan betapa kejamnya diriku membuat dirinya terluka sedalam itu.

***

The ringing beats of my heart are like a lie- even this pain

Like smudged words- we have faded, we have been erased

***

Aku mengusap kedua wajahku dengan telapak tanganku. Ku lirik jam yang bertengger di meja kamarku. Sudah tengah malam. Namun mataku belum bisa terpejam sedikitpun.

Mungkinkah aku terkena insomnia?

Aku menarik nafas panjang dan memutuskan untuk ke dapur. Mencari sesuatu untuk membuatku melupakan masalahku akhir-akhir ini. Mencari susu strawberry yang membuatku mudah terhanyut dan melupakan dunia penuh kesakit-hatian ini.

“ Hyukjae, “

Aku tertegun. Tanganku baru saja terulur hendak membuka pintu lemari. Aku tidak membutuhkan susu strawberry. Aku hanya butuh mendengar suaranya. Suara itu.

Suara Donghae.

“ N-Ne? “

“ Boleh aku melakukan sesuatu? “

“ A-Apa? “

“ bolehkah aku memelukmu? “

Aku termenung di tempatku berdiri. Keringat dingin mulai membasahi peluh dan telapak tanganku. Ia ingin memelukku?! Aku akan merasakan kembali ke hangatan tubuhnya?! Apakah aku pantas mendapatkan ini lagi?

“ Ka-Kalau kau tidak mau aku tidak apa-apa, “

Aku berdehem kecil, “ boleh tau alasannya? “

“ Aku tidak bisa tidur, “ ia menghela nafas panjang, “ dulu.. jika aku tidak bisa tidur, aku hanya butuh memelukmu dan aku akan tertidur pulas di dalam pelukanmu.. aku…, “

Ia terdiam. Akupun terdiam. Mempersilahkan dirinya untuk mengambil waktunya dan mengatakan padaku apa alasan ia ingin memelukku. Walaupun aku mendengar atau tidak mendengar alasannya, apakah aku masih boleh memeluknya?

“ Aku… mianhaeyo, Hyukkie… aku… tidak.. sanggup… “

Dia menangis.

Hanya karena aku.

Lagi-lagi diriku membuatnya menangis.

Babo saram. Babo. Jeongmal baboya. Aku mengutuk diriku berkali-kali karena telah menyakiti hati Donghae secara tidak langsung. Babo!!! Aku menarik nafas panjang dan tanpa aba-aba aku menarik tubuh Donghae yang masih sesegukkan kedalam pelukanku.

Ia membenamkan wajahnya di dalam dadaku mencari kasih sayang yang mungkin masih ada di bagian terkecil di dalam diriku. Sedangkan diriku? Mencari kehangatan dan kenyamanan akan tubuhnya di dalam tubuhku.

It feels so right.

Aku mengusap lembut rambut Donghae, “ Mianhaeyo… Mianhaeyo, Hae… “

“ Hyukkie… “

Aku melingkarkan lenganku di pinggang Donghae semakin erat. Ku usap-usap punggungnya sebagai isyarat agar dia berhenti menangis. Sejak dulu, aku membenci semua orang yang berani membuat Donghae menangis. Siapapun itu, aku tidak peduli.

Dan sekarang?

Aku yang membuatnya menangis. Melukai hati lembutnya. Menghancurkan jiwa rapuhnya. Membuatnya seperti sebuah kertas kecil putih yang tak berharga. Membuangnya seolah-olah ia bukan bagian terpenting dalam hidupku.

“ Mianhaeyo… Donghae… aku… Masihkah kau mau menungguku? “

Bolehkah aku egois? Untuk sekali ini saja izinkan aku untuk egois. Aku akan memberikan apapun yang aku punya selama aku akan memiliki Donghae di sampingku. Mungkin benar aku masih belum mencintainya lagi. tapi, aku juga tidak ingin jauh dari dirinya.

Bolehkah aku egois?

“ Hyukkie, bukankah aku sudah bilang aku mau menunggumu? “

Aku mengeratkan pelukanku di tubuh Donghae. Seolah-olah jika sekali aku memperbanyak jarak di antara kami, ia akan benar-benar hilang dari hadapanku. Akan pergi menjauh dari kehidupanku.

Gildarilge, Yaksokhaeyo..,

Dengan lembut aku menatap kedua mata almond-nya yang penuh dengan kasih sayang. Ku pejamkan mataku dan mendekat ke arahnya, memperkecil jarak di antara kami. Ia memejamkan matanya juga memberikanku izin untuk menciumnya.

Aku mencium bibirnya pelan. Menyapukan setiap kalimat maaf, dan betapa bersalahnya diriku terhadapnya. Menyalurkan sedikit rasa kasih sayang yang masih berada di dalam tubuhku. Sekaligus memberikannya secercah harapan, bahwa masih ada harapan di antara kami.

***

Last Love, Last Kiss, Last Dream

My heart that only knows you, only remembers you

Goodbye My Love My Kiss

It’s like it has stopped- without you

***

Seminggu sudah berlalu sejak kejadian ‘insomnia’ tersebut. Kami jarang bertemu. Bertemupun karena kami memang satu jadwal. Selebihnya, kami sibuk masing-masing dengan jadwal 5JIB. Aku menghempaskan diriku ke atas sofa begitu kakiku menginjakkan lantai dorm.

“ Lelah, hyung? “

Aku membuka mataku dan bertemu mata coklat pekat Kyuhyun, “ hng,

“ Kau terlihat… kacau, “

hmm? Benarkah? Aku baik-baik saja, hanya sedikit lelah.. aku tak ingat kalau comeback akan semelelahkan ini, “

Kyuhyun tersenyum—atau bisa di katakan menyeringai, “ jangan bohongi dirimu sendiri hyung, aku tau apa masalahmu saat ini. Dia, benarkan? “

“ kalau kau tau.. lantas untuk apa bertanya? “ jawabku malas

“ Hyung, berhentilah menyembunyikan dirimu sendiri seperti itu. Apa yang hyung takutkan? Reaksi fans? Bukankah mereka malah senang jika kalian bersama? Keluarga? Ya! Keluarga Donghae-hyung dan keluarga hyung, menyukai satu sama lainkan? “

Super Junior? SM Town? Apakah mereka juga akan menerima? “

“ Geuraeyo! Super Junior pasti menerimalah hyung! Babo, “ ia mengacak-acak rambutku penuh kasih sayang, “ kalau SM Town, aku yakin mereka juga setuju. Minho dan Taemin, bersedia menjadi anakmu, kan? Yoona bahkan bahagia jika melihat kalian bersama, “

SM Entertainment? “

“ Hyung, dengarkan aku baik-baik, “ ia memperbaiki posisi duduknya dan menatapku tajam menyihirku untuk masuk ke dalam matanya, “ Who cares? Siapa peduli tentang pendapat orang lain? Bukankah selama hyung dan Donghae-hyung saling memiliki, kalian akan bisa melewati semua secara bersama-sama, kan? “

Aku terpaku di tempatku namun segera sadar secepat mungkin, “ Ta-Tapi, itu masih mustahil! Bagaimana jika ternyata setelah terjadi konflik seperti itu, Donghae akhirnya merasa terbebani dan.. dan akhirnya ia menyesal telah memberikanku kesempatan kedua? “

“ Donghae-hyung bukan orang seperti itu, apa kau tidak percaya padanya hyung? “

“ Aku percaya! Tentu saja!! “

“ sekarang apa yang akan hyung lakukan? “

“ Mu-Mungkin.. nanti.. aku masih harus berfikir, masih ada masalah lain yang menggangguku dan hanya diriku sendiri yang tau jawabannya, “

Kyuhyun menghela nafas panjang, “ arasseo, tapi ingat hyung, jangan pernah membohongi dirimu sendiri, sekali kau membohongi dirimu.. kau akan menyakiti dirimu sendiri dan juga Donghae-hyung, “

Dan ia meninggalkanku seorang diri. Memikirkan kata-katanya barusan yang masih terngiang-ngiang di telingaku.

Jika aku salah melangkah, aku tetap akan menyakiti Donghae?

***

Only the shattered pieces of memories are pierced in me

Deep in my heart, deep in my heart, deep in my heart

Your tear stained face haunts me and revolves around my head

You, who took my everything

***

Aku menatap sebuah kertas yang terbentang di hadapanku dengan pandangan kosong. Sudah sejam aku membunuh waktuku hanya menumpahkan semua yang berkeliaran di dalam otakku. Seperti biasanya, berharap agar bebanku segera terangkat.

“ Donghae? Lee Donghae? Apa yang kau tulis, Hyukkie? “

Aku tercekat di tempatku, “ Sung-Sungmin-hyung! Sejak kapan hyung masuk ke kamarku? “

“ baru saja, kau tidak mendengar aku memanggil namamu dari tadi? “

“ Aniyo, “ aku menatap kertas tersebut dengan nanar

Walau fikiranku merajalela, tetap Donghe yang aku tulis di atas kertas itu?

chogi, kami mau membeli makan. Manager-hyung mentraktir kita, katanya sebagai kesuksesan Mr.Simple, kau mau ikut? “

Jika aku ikut pasti aku bertemu lagi dengan Donghae..

Aku menggeleng perlahan, “ Aniyo hyung, aku lelah. Katakan permohonan maafku kepada Manager-hyung, aku benar-benar tidak mempunyai energi lagi… “

“ Arrasseo, kalau kau ada masalah kau bisa mengatakan padaku, arachi? “

Hu-um, pergilah sekarang hyung, “

Aku menelungkupkan wajahku di meja begitu Sungmin-hyung menghilang dari pandanganku. Semenit kemudian ruangan di luar mendadak sunyi. Hanya terdengar hembusan angin AC.

“ pasti mereka sudah pergi, “ gumamku

Aku merenggangkan badanku dan berjalan menuju tempat tidurku. Ku tatap langit-langit kamarku dengan pandangan kosong. Entah berapa lama aku bertahan di posisi tersebut, hingga tidak menyadari bahwa ada orang sedang berdiri di depan pintu kamarku.

“ Hyukkie? “

Aku terlonjak, ku dudukkan posisi tubuhku, “ D-Donghae?! Sedang apa kau disini? Apa kau tidak ikut bersama yang lain? “

“ tadinya sih ikut, “ ia berjalan ke arahku dan duduk tepat di pinggir tempat tidurku, “ tapi aku merubah fikiranku begitu mendengar kata-kata Sungmin-hyung, “

huh? Apa yang Sungmin-hyung katakan?“

“ kau tidak ikut, “

“ Oh. “

Suasana sunyi dan kaku kembali menyelimuti kami berdua. Matanya menatap sekeliling kamarku dengan senyuman manis menghias di wajahnya. Entah mengapa, jantungku berdebar hanya karena melihat senyumannya. Oh shit!

“ Hyukjae-ssi, “

U-uhuh? “

“ Gwenchanayo? “ tanyanya sambil menatapku khawatir

Aku menundukkan kepalaku. Bermain-main dengan jari-jariku sendiri. Aku tidak berani menatap mata Donghae. Mata seorang malaikat yang telah ku lukai terlalu dalam.

“ Kau terlihat tidak sehat, kau sakit? Apakah kau kelelahan? Kau ingin aku mengatakan pada manager-hyung bahwa kau sakit? “

Aku menelan ludahku, “ Kau.. masih perhatian seperti dulu, “

Uhm, “ ia menatap sekeliling, “ Mianhaeyo, tapi… kau sahabatku, tentu saja aku perhatian denganmu. Apa.. kau merasa terganggu dengan semua itu? “

sahabat ya? “ gumamku

Deru angin AC menghias di kamarku. Kami berdua duduk diam, tanpa tau harus berkata apa. Aku mengigit bibir bawahku. Sahabat? Aku tidak ingin itu! Aku ingin menjadi seseorang yang spesial di hidup Donghae. Dan bukan kata sahabat yang aku inginkan.

“ Eunyukkie-ya… “

Aku mendongakkan kepalaku, “ N-Nde? “

“ sampai kapan aku harus menunggu? Bukannya aku sudah lelah menunggumu, tapi.. aku takut ini semua hanya angin belaka, “

“ angin belaka? “

“ N-Ne, aku takut jika aku menunggumu terlalu lama aku ternyata hanya berharap pada ke-sia-siaan. Aku takut jika ternyata, kau tidak akan pernah kembali kepadaku. Aku takut jika nantinya, semua itu akan menjadi kenyataan.. “

“ Donghae… “

Ia menatapku dengan mata almondnya yang berkaca-kaca, “ sakit Hyukjae, pernahkah kau bayangkan? Menggantung harapan tinggi yang ternyata tidak akan pernah terkabulkan? Mengharapkan suatu pengharapan semu yang ternyata tidak akan pernah tercapai? Kau tau seberapa sakitnya? “

“ Donghae… “

“ katakan padaku seberapa tinggi harapan yang harus ku harapkan. Katakan padaku seberapa lama waktu yang ku butuhkan untuk menunggumu. Katakan padaku apakah aku harus tetap menunggumu atau tidak, Hyukjae… “

“ Hae… “

Sebuah air mata jatuh dari ujung matanya turun membasahi pipi porcelainnya. Aku mencengkram jemari tanganku kuat-kuat. Lagi-lagi, aku membuatnya menangis. Membuat malaikat ini menangis.

“ haruskah aku melupakanmu sekarang, Hyukjae? Agar aku tidak merasakan sakit yang terlalu menyakitkan seperti yang aku bayangkan? Apakah aku harus—“

Kata-katanya terhenti begitu aku memeluk tubuh rapuhnya tersebut, “ Andwae, jangan berhenti memikirkanmu, jangan hentikan apapun yang kau lakukan sekarang, “

“ Hyukkie, sakit… “

ssh, aku tau betapa sakitnya perasaanmu karena aku juga merasakan hal yang sama sepertimu, ku mohon jangan berhenti melakukan apapun yang kau lakukan saat ini, tetap percaya padaku bahwa aku akan kembali padamu, “

“ Eonjeyo? Sampai kapan? “

Aku melepas pelukanku dan menatap kedua matanya lembut. ku hapus sisa-sisa air mata yang berbekas di kedua pipinya. Aku menaupkan telapak tanganku di kedua pipinya seraya menatapnya dengan lembut.

“ besok, tunggu aku sampai besok. Jika sampai besok aku belum kembali kepadamu, segera pastikan bahwa kau sudah tidak menungguku lagi “

Aku tidak akan membiarkannya menunggu terlalu lama lagi. Hentikan sekarang atau aku akan membuatnya menangis untuk yang entah keberapa kalinya.

It’s not over. It’s just a start.

 

***

Kalo mau happy-ending comment aja ya *nangis di pojokan*

“ Comment = love “

35 thoughts on “My Love, My Kiss, My Heart

    1. sip😉 aku buat happy-end deh, 90% komentar kalian bilang harus happy-ending kok .
      yaaah, kalo kamu nangis bareng donghae aku juga nangis bareng hyuk deh /plak

  1. nas please nas happy ending please happy ending aku gak bisa ngeliat eunhae kepisah gk tega bngt ma hae ….
    please na happy ending

    1. hehe, siplah😉
      90% komentar kalian bilang happy-ending, cupcup jangan nangis yaa *nangis bareng kamu*
      [padahal masih pengen nyiksa Hae nih-_-/plak di getok bias]

  2. Apdet an cepet yeee , ane harus balik ke pesantren tgl 9 nih (╥﹏╥) … Ah … Author pasti udah lupa sama ane😦

    1. HEH LOE!!
      KENAPA UDAH BALIK LAGI TANGGAL 9??? ANE AJA BELUM KANGEN-KANGENAN AMA ENTE TT_________________TT

      huaaaa,
      padahal aku kangen baget baca komentar kamu *pundung* sip , bakal aku update cepet sebelum kamu balik ke pesantren,
      tanggal 9, kan? ane update!😉

  3. jiah! kunyuk babo! kalau emang masih cinta bilang aja! ngapain pakek muter-muter kayak gitu, emang mau jadi supir taksi? kasian Haenya tau!
    chingu… jebal … jangan angst lagi ya? mataku empet liatnya. aku kangen banget sama EunHae moment. Happy ending ya! harus#kali ini bener2 maksa.

    1. mungkin dulu cita-citanya unyuk pengen jadi supir taksi ._. *eh itu mah cita-citanya Hae, haha*
      jangan angst? nanti saya fikirkan /plak. nggak kok 90% komentar kalian minta happy-ending jadi nanti aku buat endingnya nggak angst lagi ^^v
      [padahal masih pengen nyiksa hae nih-_-]

      Gomawo *hug*

    1. Sip deh😉
      90% komentar kalian pada bilang happy-ending, dan dengan sangat terpaksa *plak* author buat jadi happy-ending🙂
      [padahal masih pengen nyiksa hae nih-_-]

    1. Sip deh😉 banyak yang dukung Happy ending sih *padahal author masih sadis sama donghae /plak*
      cupcupcup *nangis bareng kamu* jangan nangis yaaa ><

    1. Gwenchana😉 nggak usah comment juga nggak apa kok chingu~

      sip😉 90% komen kalian bilang harus happy-ending.
      yah jangan getok Hyuk dong *sembunyiin Hyuk* kan yang salah authornya yang buat cerita angst kaya gini.. uuu~ /plak

      1. ahahahah
        tpi saya merasa harus koment chingu…
        eheheheh

        gpp lah chingu, kapan lgi bsa getok kepalany hyukpa…
        *mian yeobo

        jangan lma2 yaa chingu,,,

        tiap hri aku slalu buka niih,,
        nunggu ff eunhae slalu…

      2. hehee~
        gomawo deh kalo mau comment😀

        jangan doong~ sini kamu sama aku aja ya Jagiyaa~~
        *peluk hyuk erat*

        jinchayo?? kamu buka blog aku terus?
        MUAHAHAH~~ LOVE YAA :*

  4. Hae’y klu mau d siksa lg ga pa” koq chinguu~
    *demen liat org tersiksa 3=]
    yg penting akhr’y ttp hapy end,,
    hhoo ^o^

    1. yang bener nih *o*
      hahaha, sip deeh😉 author janji endingnya bakal happy-ending.

      takut kualat memisahkan ikatan antara Eunhae u,u

  5. Ini lanjutannya “it’s over?” Yah saeng?
    Aish.. Ujungnya gmana nih?
    Donghae udah kasian amat sang.😥

      1. neee..nee.. udah dibaca + koment kookk..
        mianhae saengkuu makin susah ol nihh.. jaringan gak mendukung.. T.T

      2. hehe, gomawo eonnie^^
        nggak apa kali eon, aku ngerti.. eonniekan juga belom ada laptopnya, aku tetap menunggumu kok eon :3

      3. haahhahah ~
        gomawoo saengg.. doain eon biar cepet-cepet dibeliin..
        soalnyaa sirik amat liat appa, omma ama eonnie2nya eon pamer laptop semuuaa..
        eon cuma pake kompie ama hape.. T..T

      4. ho.oh saeng..
        kan eon sekarang udah kelas 3..
        sebenernya kemaren pas penaikan kelas eon mao minta laptop..
        tapi dipikir-pikir jangan dulu deh. belum penting amat..
        ekh, jadi nyesel juga sekarang -.-”
        *penyesalan selalu datang terlambat*
        heheh

      5. sama aja deh u__u
        hehe penyesalan memang selalu datang terlambat eon.. aku juga sering kaya gitu
        apa lagi soal nilai xD

  6. huwaaaaaaaaaaaa~~ appadeul…. TT.TT (bokap gw berp? yunjae, onkey gw sebt ummappa jg…-_-)
    pengen happy end~~ *kabur baca loving you*

  7. aah, pengennya sih sad ending. tapi baca telat, ya dilihat ntar aja lah ..
    waah, ini baru bisa lancar bacanya.
    disini, ff yaoinya cuma EunHae aja ?? ga ada, KyuWook? KyuMin? YunJae?/plak
    nice ff

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s