fanfictions

Autis Love [Part 2]

Title : Autis Love [Part 2]

Main Cast :

–          Lee Hyukjae

–          Lee Donghae

And another support cast.

Main Pairing : HaeHyuk

Author : Nashelf Hafizhah Wanda

Genre : Romance / Yaoi / AU

Rating : T

Length : Chaptered

Part : Prolog | Part 1 | Part 2

***

“ Gyaaaah!! Dia benar-benar menjengkelkan!! “

Ku rasakan Kibum mengusap pungungguku pelan, “ menjengkelkan? Apanya? Aku malah melihat kau dan dia baik-baik saja “

“ disitulah letak menjengkelkannya! “

“ Huh? “

“ tidak asyik! “ aku menelungkupkan wajahku ke atas meja kantin, “ semua orang tergila-gila denganku, aku pintar, aku kaya, aku hebat, aku sempurna! Tapi ia sama sekali tidak melihat ke arahku, cih! “

“ Ke-PD-an! Tidak semua orang tergila-gila denganmu “

Aku memanyunkan bibirku tanpa sadar, “ apa kau buta? Lihat sekelilingmu, yeoja-yeoja tertarik denganku! “

“ maksud Kibum, lihat aku dan dia serta Hyukjae. Apa kami menaruh perhatian padamu? “

Ucapan Siwon membuatku  semakin memanyunkan bibirku jengah. Sebenarnya aku juga tidak tau mengapa aku uring-uringan seperti ini. Yang ku tau, aku kesal dengan Hyukjae. Tapi.. apakah ini alasanku kesal dengannya?

“ dia disini, “

Aku menatap Kibum bingung, “ nuguya? “

“ Hyukjae “

Tepat beberapa detik setelah Kibum selesai mengucapkan kalimatnya, aku mendengar teriakan seseorang yang memekakkan telingaku.

“ MINNIE-hyuuuuuuuuuuuuuuuuuung!!! “

Aish.

Tidak bisakah namja itu diam hanya untuk semenit? Aku rasa ia seperti monyet, lincah dan hyperactive. H-Huh? Untuk apa aku memperhatikannya? Well, jika tidak ada tugas dari Shin songsaengnim aku tidak akan terkurung dengan dunia Hyukjae, kan?

“ apa yang kau firkirkan, Hae? “

Aku memalingkan wajahku, “ aku tidak menatap apapun “

“ bohong. Aku melihatmu menatap Hyukjae tadi, “ ujar Siwon santai

Mwoyah?! Bagaimana kau bisa tau?!! “

Hell.

Pandangannya sama sekali tidak lepas dari alkitab yang ada di tangannya, tapi ia tau bahwa aku memperhatikan Hyukjae? Apa dia punya mata lebih dari dua?!! Tapi yang ku dengar hanya suara tawanya dan tawa Kibum.

Ya! Apa yang kalian tertawakan?! “

Kibum menahan tawanya, “ Lee Donghae… bagaimana kau bisa tidak sepeka ini, sih? Sejak tadi pandangan Siwon tidak lepas dari bukunya, mana mungkin ia sempat memperhatikanmu! “

“ tapi.. ia bisa menebakku dengan benar…, “ gumamku masih tidak percaya

“ jadi kau benar-benar memperhatikan Hyukjae, huh? “

Ku tatap Siwon yang membalik halamannya dengan santai seperti itu. sial. Aku yang kelewat cemas, atau memang Siwon orangnya tenang ya? Ia menanyakanku pertanyaan yang susah di jawab seperti ini, padahal kenyataannya ia sama sekali bertingkah seolah ‘tidak peduli’

“ Donghae, dia hanya menjebakmu! “ ucapan Kibum memotong semua fikiran yang berseliweran di otakku.

MWOYAH?!!

Jadi aku di tipu oleh mereka?! aish. Tapi bukan salah mereka sih, mereka hanya mau menggodaku. Jadi… yang salah aku??? mwo?? AKU?!

“ yeah, kau. Siapa lagi? “

Ups.

Aku rasa aku telah mengucapkannya terlalu keras. Aish. Aku baru dua hari bersama dengan Hyukjae tapi mengapa efek yang ia berikan kentara sekali untukku ya?

“ kau tidak mau makan? “

Aku menatap nasi goreng di tanganku, “ sebentar, aku mau mengambil susu coklat “

“ aku juga satu! “ ujar Siwon santai

Aku memutar kedua bola mataku kesal, “ ambil sendiri! Balas dendam siapa suruh kau mengerjai seseorang yang terkenal seperti seorang Lee Donghae “

Yeah it’s me, confident-brat.

***

“ Donghae-ssi! Annyeong! “

Aku terlonjak kaget begitu mendengar suara seorang laki-laki tepat di telingaku. Aku memutar kedua bola mataku, apa lagi kali ini?!! Tanpa perlu menoleh aku sudah tau siapa suara ini. Suara teraneh yang pernah ku dengar.

Aku menarik nafas panjang mencoba sabar, “ apa maumu, Hyukjae-ssi? “

“ menyapamu, apalagi? “

“ kita baru saja bertemu beberapa menit yang lalu di kelas, untuk apa kau menyapaku lagi jika kenyataannya kita akan bertemu beberapa menit lagi?! “

“ jadi aku hanya boleh menyapamu saat di kelas? Kejam…. “

Ku lirik ke arahnya dan ia tengah memanyunkan bibir merah ranumnya yang… lembut? ugh. Apa yang aku fikirkan sih?! Lihat sekelilingmu Donghae, banyak yeoja yang lebih CANTIK dan MENARIK daripada seorang namja yang tengah berdiri di sampingmu.

“ oke oke, kau menang. Kau bebas menyapaku kapanpun kau mau, “

“ Yeay!! “

Ia lonjak dan memelukku erat. Mwoyah?! Hell, Siwon atau bahkan Kibum saja tidak pernah memelukku. Jadi.. dia orang pertama yang memelukku?!! Bagaimana bisa!!

Ya! Apa yang kau lakukan!! “

Aku meronta di pelukannya. Ku cengkram pinggangnya kuat-kuat dan akhirnya ia melepas pelukanku. Setelah ia melepaskan pelukan kami, ia menyilangkan lengannya di dadanya dan menatapku… takut?

“ apa yang mau kau lakukan, Donghae-ssi? “

Huh?

“ maksudmu? “ tanyaku bingung

“ KAU MAU MEMPERKOSAKU??? ANDWAE! AKU TERLALU IMUT DAN TERLALU MANIS UNTUK KAU HMPPH—“

Aku membekap mulutnya begitu merasakan tatapan aneh orang-orang di sekitar kantin. Gosh. Ia mempermalukanku! Bukankah ia yang pertama kalinya ‘menyerangku’???

“ aku tidak akan memperkosamu, Hyukjae “ karena tidak mungkin aku akan tertarik padamu, tidak mungkin aku akan menyukaimu—lanjutku dalam hati.

jincha? “ tanyanya pelan

Aku mengangguk cepat. Ku lepaskan tanganku dari mulutnya. Ia menatapku sekilas, kemudian menatap mesin minuman di hadapannya. Setelah memencet beberapa tombol, minuman yang ia pesan akan keluar dari lubang yang tersedia.

Dia sama sekali tidak merasa bersalah dengan apa yang telah ia lakukan padaku?

Ia tersenyum lebar menampilkan senyumnya yang err—menawan, “ strawberry, yeay! “

Strawberry? Itukan minuman untuk seorang.. yeoja?

“ kau suka strawberry? “ mulutku bergerak sendiri begitu melihat dirinya berlalu dari hadapanku

“ Hu-um, waeyo? “

Aku menggeleng, “ hanya bertanya “

Ia mengangguk-anggukkan kepalanya dan akhirnya memutuskan untuk meninggalkan diriku sendirian di sini. Aku menghela nafas panjang begitu melihat ia akan meninggalkanku. Namun nafasku kembali tertahan begitu ia membalik badannya.

“ Donghae-ssi, boleh aku bertanya padamu sesuatu? “

“ Y-Yeah? “

“ sejak kapan kau ada disana? “

***

Aku meneguk minumanku panjang-panjang, sebelum memutuskan untuk memutar kenop pintu dihadapanku. Sebenarnya ini hanya pintu biasa. Pintu kelasku seperti biasanya.

Sebelum Hyukjae menjadi teman sebangkuku.

Aku tau ia autis, aku tau ia punya.. kelainan. Aku juga tau tidak seharusnya aku bertingkah kasar terhadapnya. Tapi entah mengapa hanya dengan melihat wajahnya.. aku kesal.

Matanya, senyumannya, semuanya terlihat aneh di mataku. Aku merasa kesal, dan akhirnya? Aku memarahinya. Padahal aku tau tidak seharusnya aku memarahinya seperti ini.

Ia tidak salah.

Ia juga tidak ingin menjadi seorang autis, kan? Ngomong-ngomong soal autis, apakah dirinya tau bahwa dirinya itu seorang autis?

Saat aku hendak memutar kenop, aku merasakan seseorang menepuk pundakku pelan. Aku berbalik dan melihat wajah seseorang yang amat familiar. Siapa dia?

“ Lee Donghae? “

Aku menunjuk diriku sendiri, “ N-Nde? “

“ ya, kau Lee Donghae, kan? “

Aku mengangguk, “ ada perlu apa ya? “

“ Lee Sungmin, “ ia mengulurkan tangannya kepadaku

Aku menatap tangan tersebut dan mata namja  di hadapanku. Ada apa? Ada apa denganku? Mengapa aku gugup? Dengan menarik nafas panjang, akhirnya aku dapat membalas jabatan tangannya.

“ ada yang ingin ku bicarakan denganmu, bisa kau ikut denganku? “

Aku mengangguk, “ kalau boleh tau, kau siapa ya? “

“ kau tidak tau aku? well, seharusnya kau sudah mengenalimu sebelum kau mengenaliku. Hampir semua orang mengenaliku “

Huh?

Bukankah aku yang terkenal disini? Mengapa.. dia?

“ aish, aku tidak ‘terkenal’ dengan ‘terkenal’ seperti dirimu, babo! “

Bagaimana ia bisa tau apa yang aku fikirkan? Apakah aku mengutarkan semuanya dengan keras? Aku rasa begitu. Aku berdehem kecil, berpura-pura cool.

“ ada apa? Apa yang ingin kau bicarakan? “

“ mengenai seseorang yang telah ku anggap adikku sendiri, “

Lalu? Apa hubungannya denganku?

“ ada yang ingin ku minta darimu, Donghae-ssi

“ apa itu? kalau aku bisa aku pasti membantu “

Mungkinkah, uang?

“ tapi jangan anggap masalah ini enteng! Ini masalah besar! Sudah berlebih-lebih orang menanganinya tapi tidak ada yang berhasil. Dan aku harap, kali ini kau yang berhasil “

“ Ma-Maksudmu? “ aku menangkap nada-nada tidak enak dari kata-katanya,

“ aku mau membahas adikku, Hyukjae “

***

Tbc😀

Kalo kalian ngelihat karakter Hyukjae itu ‘bloon’ emang itu kesengajaan, karena author nggak bisa mendeskribsikan bagaimana orang autis itu-_-

“ Comment = Love “

24 thoughts on “Autis Love [Part 2]

  1. whkkkk,,,,,akhirx si hae kena malux jg whkkkk,,,,,,,,
    hea diam2 uda mulai suka ntu tp gengsix selangit,,,,,,
    siwon asek bgt ce wkt ngerjain hae n di jd salting de jdix ………….
    bnyk bgt yg peduli nsayang sm hyuk tp knp si hae lama bgt proses mnju k sana whkkkk

    1. biasa, orang populer kan gengsinya selangit😛
      kkk~
      memang tuh! ayo kita serbu Hae bareng-bareng biar dia sadar betapa sayangnya dia dengan uri eunhyukkie /plal

      Gomawo udah mau baca *hug*

  2. yeee part.2 post😄
    jiahaha lagi2 aku seneng donghae tersiksa dengan kepolosan+keautisan Eunhyuk *evil laugh bareng sibum*
    hm sungmin mau minta tolong apatuh? Kalo nyembuhin hyuk emang bisa,mustahil kalo pun autisnya sembuh belo’onnya gak bakal ilang #buaaak *dilelepin jewels*

    1. itu part 3 di post XDD
      elah elah elah .__. suami saya lagi di siksa situ malah happy-happy rupanya /plak
      YA! *nabok eonnie terlebih dahulu* suami saya nggak blo’on eonnie… cuma rada pabo aja sih *tendang

  3. Hahahaha..
    Yg mluk dluan cii hyukpa yg dtduh mw merkosa haepa.. Hahaaa..bloon’nya prah nih..lnjut ya, thoooorr… Daebakkk ff nya🙂

  4. part 2 akhirnya di post…
    tapi..tapitapi…kurang panjaaaaaaaaaannnnnnnnnnnnggggg……….
    jadi penasaran apa yg mau diomongin sungmin kedonghae tentang hyuk..

  5. Part 2 yang ditunggu-tunggu..
    Author bisa bikin aku ketawa-ketiwi bacanya xD
    Itu juga Hyukkie ke-PABO-annya ngga ketulungan #plakk
    Tunggu part 3-nya^^
    Update soon🙂

    1. mian,
      habis susah buatnya kalo langsung main buat haehyuk moment, kan kudu bertahap eon u,u

      RT BANGET!
      suami saya cocok jadi autis hahaha

  6. Pendek… Tp keren… Keren bgt…. Haehyuk… Kkk.. Hyuk imut banget suka strawberry… Wkwkwk… Lupa terus kalo ini haehyuk,ingetnya eunhae kkk.. Update soon,hwaiting!

    1. keren banget? ugh! abalnya minta ampun kaya gini😦
      mian yaa, habis hae nggak cocok jadi autis, cocoknya si Hyuk yang autis (y)

      gomawo😀

    1. itu authornya yang berjuang keras mendidik Hyukjae agar bisa jadi autis /plak

      iyaa :3
      tapi pasti banyak Eunhaenya daripada Kyumin atau Sibum, mian…

  7. mian baru komen di part 2 ini…
    ah, aku suka ngeliat hae dipermalukan.
    ini nanti ada kyumin ga ya..???
    aku tunggu part selanjutnya v, updatenya jgn lama – lama ya.

    1. nggak apa kok🙂 aku menerima semua jenis komentar[?]
      hahaha,
      ada kok chingu, di part 3 udah kelihatan , tapi insya allahnya jarang ada Kyuminnya, mianhae..
      amien,
      tunggu aja sabtu/minggu, aku usahain pasti update

  8. Hahah.
    Jadi si unyuk beneran autis nih?
    Hah, berarti tebakan eon salah.
    But thats okay, eon semakin penasaran ama lanjutannya xD..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s