fanfictions

Blind

Title : Blind

Main Cast :

–          Lee Hyukjae

–          Lee Donghae

And another support cast.

Main Pairing : HaeHyuk

Author : Nashelf Hafizhah Wanda

Genre : Angst / AU

Rating : One-shot.

Summary : He’s too blind to notice it.

Inspired by “I Love You

***

“ Hyuk-ah! Kau tidak makan? Nanti penyakitmu—“

Aku segera berlari dari meja belajarku menuju ke arah Sungmin-hyung dan menutup mulutnya, “ hyung! Jangan pernah bicarakan soal itu, “

“ tapi.. diakan tidak ada disini? Jadi aku tentu boleh mengucapkan tentang itu, Hyukkie “

“ tapi tetap saja, jika kau mengucapkan hal itu maka otakku akan melayang ke dia. Stop it, hyung

Arasseo, “ ia mendorongku ke meja makan, “ sekarang kau makan! Itu aku memasakan nasi goreng kesukaanmu dan kalau kau mau susu strawberry ambil saja di lemari es, eoh? “

Ne hyung, algasseumnida

Sungmin-hyung tersenyum ke arahku sebelum membalik badannya menuju kamarnya. Namun, ketika aku hendak memusatkan pandanganku ke arah makanan yang ada di hadapanku, Sungmin-hyung memanggilku lagi.

“ Hyuk-ah? “

Ne, hyung? “

“ hari ini dia datang? “

Aku mengedikkan bahuku, “ molla, dia tidak menghubungiku tapi aku yakin ia nanti datang lagi “

“ kalau begitu akan ku bereskan barang-barangmu, apakah buku catatanmu juga perlu aku sembunykan, Hyuk-ah? “

Ne hyung, letakkan saja buku catatan dan barang-barangku ke dalam laci lemari bajuku. Dia tidak akan pernah tau, “

Aku mendengar langkah kaki Sungmin-hyung mulai menjauh. Begitu memastikan Sungmin-hyung benar-benar tidak melihatku, aku langsung menghela nafas panjang-panjang. Mataku memandang nasi goreng di hadapanku dengan pandangan nanar.

Dia tidak akan pernah tau.

Yeah, dia tidak akan pernah menyadarinya. Dia tidak akan pernah mengetahuinya. Aku tertawa kecil. Pabo Hyukkie, kalau kau ingin dia menyadari atau mengetahuinya seharusnya aku memberitahunya langsung kepadanya, kan?

“ tapi aku terlalu pengecut untuk melakukannya. Biarlah semua berlalu seperti apa adanya, biarkan ia tidak mengetahui tentang buku catatan itu dan juga.. hal itu

***

“ sudah beres semua, hyung? “

Sungmin-hyung mengangguk, “ Ne, kamarmu sudah rapi tidak ada barang-barang mencurigakan. Dan ini handphonemu, sejak tadi handphonemu menyala sepertinya dia mengirimimu sms “

Aku menerima handphoneku dari tangan Sungmin-hyung sembari meneguk susu strawberry yang ada di dalam genggamanku. Benar kata Sungmin-hyung. Dia. Mengirimiku sebuah sms.

“ dia akan datang hyung

“ kalau begitu, cepatlah mandi dan bersiap, kau tidak ingin dia melihatmu dalam keadaan seperti ini, kan? Ayo, selagi ia belum datang “

Aku menyerahkan kotak susu strawberryku yang telah habis ku teguk ke tangan Sungmin-hyung, yang di terimanya dengan senang hati. Aku meletakkan handphone­ku diatas meja, sebelum berjalan menuju kamar mandi.

“ oh ya, Hyuk! Kau sudah minum—“

“ sudah hyung! “ potongku cepat.

Aku tidak ingin mendengar kalimat yang berhubungan dengan itu. Kenyataan pahit yang harus aku terima dengan lapang dada. Kenyataan pahit yang tidak akan pernah diketahui oleh dirinya. Aku segera menuju kamar mandi untuk menghilangkan semua fikiran-fikiran aneh yang berkeliaran di otakku.

***

“ dia belum datang, pasti telat, “ gumamku

Aku melirik handphoneku yang tidak menunjukkan nyawanya sedikitpun. Yeah, tidak salah lagi, dia pasti telat. Aku menarik nafas panjang sebelum memutuskan untuk menghabiskan waktuku di dalam kamar. Setelah mengambil buku catatanku, aku mulai menulis dan menulis. Meluapkan segala yang aku pendam di atas buku catatan itu.

“ sudah berapa buku yang ku gunakan untuk menyampaikan apa yang ku pendam selama ini? Berapa banyak buku catatan lagi yang harus ku gunakan? Ah, michinna… “

Aku meletakkan pulpenku begitu merasakan mataku memanas. Ani, aku tidak boleh menangis. Aku seorang namja. Seorang namja yang kuat. Tidak boleh lemah hanya karena masalah sepele.

pabo Hyukjae. Ini bukan masalah sepele. Masalah besar jika ia benar-benar mengetahui semuanya dan mulai menjauh darimu “

Semua fikiran-fikiran liarku terpotong begitu mendengar teriakan Sungmin-hyung dari arah luar, “ Hyuk-ah, Donghae sudah datang! “

Dengan gerakan kilat aku segera menutup buku catatanku dan memasukkannya sedalam-dalamnya di dalam lemari bajuku. Ia tidak akan tau, tidak akan pernah tau.

***

“ HYUKKIE~~~~!! “

Donghae berlari ke arahku dan segera ‘melempar’ dirinya kedalam pelukanku. Aku meringis kesakitan begitu badannya yang sedikit berbentuk tersebut bertabrakan langsung dengan badanku yang—kata Sungmin-hyung—kurus kering.

“ AWW!! HAE! PELAN-PELAN!!!! “

Donghae hanya menampilkan fishy-smile yang ia miliki, “ mianhae, Hyukkie. Aku hanya terlalu bahagia! Seharusnya kau tadi masuk sekolah! “

“ memang kenapa? “

Well, semenjak aku dan Sungmin-hyung tau bahwa aku mengidap sebuah ‘penyakit’ para dokter menyarankanku untuk mengurangi jadwal sekolahku. Dan untung saja, sekolah mengerti bahkan memberikanku dukungan agar cepat sembuh.

Apakah terlalu terlambat untuk memperkenalkan diri?

Aku, Lee Hyukjae. Seorang namja berumur 17 tahun, hidup hanya berdua dengan Sungmin-hyung di rumah yang minimalis namun kami sangat berkecukupan, bahkan lebih. Kedua orang tua kami sudah meninggal dalam kecelakaan disaat aku berumur 5 tahun.

Dan yeah, kalian benar. Hal itu yang sedari tadi aku dan Sungmin-hyung katakan adalah sebuah penyakit mematikan yang mengidap di dalam tubuhku. Penyakit yang mungkin sedikit jarang kalian jumpai, kanker paru-paru.

Walau kata dokter penyakit yang aku derita masih berada dalam stadium normal, namun aku merasa para dokter itu berbohong padaku. Wajah khawatir para dokter dan Sungmin-hyung ke arahku bukanlah pandangan sederhana. Terlalu khawatir seolah-olah aku akan meninggal dikemudian hari.

Ya! HYUKJAE! DENGARKAN AKU! “

Aku segera tersadar dari lamunanku, “ Ahh! Mianhae, Hae. Aku melamun. Bisa kau ulang ceritamu? Aku benar-benar minta maaf “

Gwenchana! “ ia menampilkan kembali senyumannya yang menawan, “ tadi kelas dance mengadakan lomba kecil-kecilan.. dan kau tau? Aku menang! Yeay! “

“ tentu saja, karena tidak ada aku. Jika ada aku, kau tidak akan pernah menang, Hae. “

Ia memanyunkan bibir merahnya, “ pft. Aku tau kau hebat! Tidak perlu sombong begitu, Hyukkie! “

“ aww! HaeHae ngambek~ mianhae~~~ “

“ ehem!, “ kami berdua membalikkan badan kami begitu mendengar suara ‘batuk’ Sungmin-hyung, “ aku tau kalian menyayangi satu sama lain, tapi apakah kalian perlu berpelukan selama itu dan di pintu depan dengan pintu terbuka?? Apa kata orang-orang nanti kalau melihat kalian seperti ini, aish.. “

Dengan reflex aku melepaskan pelukan Donghae dan menatap Sungmin-hyung seolah-olah berkata ‘hyung-apa-maksudmu-berkata-seperti-itu’. Berbeda denganku, Donghae malah semakin memanyunkan bibir merahnya.

“ hyukkie tidak menyayangiku… ia mendorongku… “

Aku menarik ujung baju Donghae, “ mianhae… aku hanya malu… tentu saja Hyukkie sayang HaeHae.. hyukkie benar-benar sayang dengan HaeHae… “

Jincha?? “

Ne, Hyukkie selalu menyayangi HaeHae “ bahkan lebih dari rasa sayangmu kepadaku, Lee Donghae. Lebih dari rasa sayang antara sahabat…

***

“ Hyuk-ah! Donghae-ah! Makan dulu! “

Aku dan Donghae menghentikan kegiatan kami dan menatap Sungmin-hyung, “ gomawo hyung! “ ucap kami serempak.

Kami berdua makan dengan canda tawa menghiasi aura ruang makan. Disaat-saat seperti inilah aku berharap Tuhan untuk menghentikan waktu. Waktu ini terlalu indah, terlalu berharga untuk terbuang sia-sia.

“ uhuk! “

Aku menutup mulutku segera begitu merasakan sebuah sensasi aneh bercampur dengan makanan yang ada di dalam mulutku. Aish, demi Tuhan dan seluruh malaikat-malaikatnya, mengapa penyakit ini harus kambuh?

“ Hyukkie, gwenchana? “

Donghae menyentuh pundakku namun segera ku tepis dan berlari ke wastefel terdekat. Benar, darah. Aku merasakan nafsu makanku menghilang dengan seketika. Ku rasakan seseorang mengusap-usap punggungku. Donghae.

Ohgod!

Gwenchanayo? “ tersirat dengan jelas, ia khawatir.

Gwen…Gwenchana. Aku mau ke kamar mandi sebentar.. kau.. lanjutkan makanmu saja, aku tidak nafsu makan lagi. “

Aku segera meninggalkan Donghae di ruang makan sendirian. Untunglah obat-obatku ada di dalam lemariku. Aku segera mengambil pil-pil tersebut dan menenguknya tanpa air sekalipun.

apakah hidupku.. akan berakhir secepat ini?

Setelah merasa penampilanku sudah kembali seperti sedia kala, aku kembali ke meja makan. Ku lihat Donghae hanya menatap makanannya kosong sembari memainkan makanannya.

“ Hae, apa eommamu tidak pernah mengajarkan, memainkan makanan itu tidak sopan? “

Ia mendongakkan kepalanya, matanya.. menatapku parau, “ Hyukkie, kau kenapa? “

“ aku… aku tidak apa-apa, hanya mual, “ dustaku.

“ tapi wajahmu terlihat pucat, sangat pucat. Kau tidak menyembunyikan apapun dari diriku, kan? Hyukkie, kalau ada apa-apa beritahu padaku. Aku sahabatmu, kan? “

Sahabat?

“ aku tidak apa-apa, Hae, “ aku berjalan ke arahnya dan menggenggam tangannya berusaha meyakinkan dirinya, “ aku janji, aku janji jika ada apa-apa aku akan memberitahumu “

“ kau janji? “

Aku mengangguk meyakinkan, “ Ne

***

Aku melirik ke arah jam hitam yang bertengger di atas meja belajarku. Sudah sejak tiga jam yang lalu Donghae pulang namun mengapa aku masih bisa merasakan kehadirannya di rumahku? Sebuah ketukan di depan kamarku menghentikan aktifitasku. Pasti Sungmin-hyung.

“ Hyuk­-ah, waktunya minum obat “

“ masuk saja, hyung. Tidak di kunci “

Perlahan pintu terbuka dan menampilkan senyuman khas ala Sungmin-hyung, “ ini airnya. Obatmu di lemari, kan? “

Aku menerima gelas yang di sodorkan oleh Sungmin-hyung dan menunggu Sungmin-hyung mengambilkan obat tersebut untukku. Begitu obat tersebut ada di tanganku, aku segera meneguknya tanpa memerhatikan ke arah mana pandangan mata Sungmin-hyung.

Aku menyodorkan kembali gelasku ke arah Sungmin-hyung, “ gomawo hyung, “

“ hey Hyuk-ah. Ini sudah buku catatanmu yang kelima, loh! Apa kau tidak mau memberitahukannya langsung? Daripada kau terus memendamnya seperti ini “

“ dan membuatnya jijik dan menjauh dariku? Tidak, hyung. Menyimpan lebih baik daripada ia jauh dariku “

Sungmin-hyung tersenyum dan mengusap kepalaku lembut, “ Hyuk-ah, kalau dia benar-benar sahabat sejatimu tidak mungkin ia akan meninggalkanmu.. “

“ tidak mungkin hyung, kemungkinannya kecil. Semua orang pasti akan menjauh dariku begitu tau aku adalah gay

“ tapi aku tidak, kan? Aku tidak menjauh begitu tau kau menyukai Donghae “

“ aish! Berbicara denganmu tidak memberikan hasil hyung! “

Sungmin-hyung terkikik geli. Well, sejujurnya aku tadi hanya bercanda. Berbicara dengan Sungmin-hyung selalu memberikanku hasil.

“ tidurlah, sudah malam. Apa kau merasa dadamu sakit, Hyuk-ah? “

“ tidak terlalu, hanya kesulitan berbicara dan bernafas “

Arasseo, sekarang tidur “

Aku tersenyum dan mengangguk ke arah Sungmin-hyung. Sungmin-hyung membantuku bangun dari meja belajarku dan menggiringku ke tempat tidur. Menyelimutiku, mencium puncak kepalaku, mengucapkan ‘selamat malam’ sebelum pergi keluar kamar.

***

Itulah malam terindah terakhir yang pernah aku rasakan. Esok harinya, aku benar-benar tidak bisa bernafas, aku selalu terbatuk ketika berusaha berbicara, darah disekelilingku. Sebelum akhirnya aku berakhir di rumah sakit.

Selama seminggu lebih aku berada di rumah sakit. Donghae? Aku melarang Sungmin-hyung untuk mengatakan apa yang sebenarnya terjadi padaku. Seharian penuh aku habiskan hanya untuk menulis buku catatanku.

“ Hae… jika memang ini hari terakhir aku bisa menyebut namamu, jika ini hari terakhir aku dapat menuliskan apa yang ku pendam kepadamu, jika ini hari terakhir aku dapat memberikanmu sebuah cinta yang tidak ada batasnya… aku…ikhlas selama kau bahagia… “

Sebuah air mata jatuh dari ujung pipiku yang dengan segera aku hapus secepat mungkin. Tidak! Aku tidak boleh menangis. Mencintai seseorang harus memberikan sebuah senyuman, bukan air mata. Cinta membuat kita bahagia, bukan kesedihan.

Aku merasakan nafasku semakin terputus setiap detiknya. Aku memegang dadaku yang terasa sesak. Amat sesak. Apakah aku akan mati? Sepertinya.

Dengan usaha keras aku mengambil buku catatanku dan dengan tangan yang bergetar hebat, aku menuliskan kalimat terakhirku. Sebelum semuanya gelap. Namun sebuah senyum terulas dengan indah di bibirku.

Sungmin’s POV

pabo. Disaat-saat terakhirmu, kau bahkan masih sempat menuliskan kalimat cintamu padanya? Pabo Hyukjae! Kau pabo! “

Saat merasakan sebuah air mata jatuh dari ujung mataku, aku segera menghapusnya. Mengingat pesan Hyukjae beberapa hari yang lalu.

disaat aku benar-benar pergi, hyung tidak boleh menangis! Sesedih apapun jangan menangis! Kalau hyung menangis aku akan membencimu, hyung. Aku tidak pernah menangis, kan? Aku kuat hyung, sama seperti hyung. Sungmin-hyung juga harus kuat! Kita sama-sama kuat, ok?!

Aku mengambil nafas panjang untuk menenangkan diriku sebelum menggenggam erat tangan Hyukjae. Dingin. Aku menggigit bibir bawahku berusaha menahan air mata yang akan jatuh dari ujung mataku.

“ aku tidak akan menangis, Hyuk-ah. Aku berjanji, aku akan kuat sama sepertimu. Tapi maaf, aku tidak akan memenuhi janjiku yang tidak akan memberi tahu Donghae tentang ini semua, ia berhak tau “

Aku mengemasi barang-barang Hyukjae sebelum meninggalkannya dan mengucapkan banyak terima kasih kepada suster untuk mengurus pemakamannya.

***

“ HYUKKIE APA?!! “

Aku mengangguk perlahan, “ Ne, dia meninggal semalam. Maaf terlambat untuk meberitahumu, Donghae-ah

W—waeyo? “

“ kanker paru-paru stadium akhir, sudah parah dan tidak bisa di obati “

“ sejak kapan? “

“ beberapa bulan yang lalu “

Badan Donghae terkulai lemas seketika. Wajahnya datar seperti dinding, matanya menatap lantai dengan pandangan kosong, badannya bergetar hebat. Aku menyamakan tinggiku dengan tingginya dan mengusap bahunya lembut.

“ Donghae-ah—“

“ kenapa? Kenapa ia tidak memberitahuku, hyung?! Aku sahabatnya! Aku berhak tau! “

“ dia tidak ingin kau khawatir, Donghae-ah

Ia menutup mulutnya menahan isak tangis yang akan keluar dari mulutnya, “ dia tidak ingin aku khawatir?? Pabo! Justru jika aku tidak tau apa-apa seperti ini hanya membuatku merasa menjadi sahabat yang tidak berguna! Pabo Hyukjae!! PABO, PABO, PABO!!!!!! “

Aku segera menarik badan Donghae kedalam pelukanku. Tangan kananku mengusap rambutnya lembut, sementara tangan kiriku mengusap punggungnya untuk menenangkannya. Donghae mencengkram kemejaku, sementara tangisannya semakin liar.

“ kenapa ia tidak memberitahuku, hyung? Kenapa? Kenapa dia tidak ingin aku khawatir? Aku berhak untuk tau! Aku berhak untuk khawatir! “

“ tapi—“

“ aku berhak tau!, “ potongnya, “ seharusnya aku berada disisinya saat ia sedang sedih! Seharusnya aku berada di sisinya disaat ia sedang kesakitan! Seharusnya ia membaginya denganku! Hyung, kenapa ia tidak memberitahuku?! “

“ sudah ku katakan Donghae, ia hanya tidak ingin kau khawatir.. “

“ bukan..bukan karena ia jijik denganku? “

Aku terenyak mendengar kata-katanya. Jijik denganku? Itu kalimat Hyukjae yang selalu ia ucapkan ketika aku menyuruhnya untuk menyatakan perasaannya pada Donghae? Aku melepaskan pelukanku dari Donghae dan meremas pundak Donghae pelan.

“ apa maksudmu dengan karena ia jijik denganmu, Donghae-ah? “

“ ku..ku kira.. dia merasa jijik denganku begitu tau bahwa aku suka dengannya.. karena itu.. dia..ti..tidak mau memberi tahu penyakitnya kepadaku… “

Air mata Donghae jatuh membasahi kedua pipinya. Namun aku tidak dapat melakukan apapun. Badanku seolah-olah beku dan sangat susah di gerakkan. Jadi… perasaan Hyukjae terbalas selama ini?

“ Donghae-ya, ada satu rahasia lagi yang di sembunyikan Hyukjae. Kau mau tau? “

Donghae’s POV

“ silahkan, “

Aku menatap Sungmin-hyung bingung. Kamar Hyukjae? Berkali-kali aku datang ke kamar ini dan tidak ada satu rahasia apapun di dalamnya. Begitu aku membuka pintu kamarnya, suara Sungmin-hyung terdengar kembali di telingaku.

“ kalau kau mau tau rahasianya, ambil saja di laci lemari baju Hyukjae dan ada satu rahasia di atas meja belajarnya “

Ne hyung, algasseumnida

Aura kamar Hyukjae berbeda. Lebih dingin. Mataku kembali memanas mengingat Hyukjae telah pergi, tanpa kabar kepadaku sekalipun. Aku menyentuh pintu lemari baju Hyukjae. Dingin, sedingin inikah hatimu Hyukjae?

Ketika aku membuka laci lemari baju tersebut, aku menemukan sekitar empat buku catatan didalamnya. Seperti kata Sungmin-hyung, setelah mengumpulkan buku catatan tersebut aku berjalan menuju meja belajarnya. Dan diatas meja belajar, ada satu lagi buku catatan.

Disetiap buku catatan terdapat nomor. Sepertinya nomor urutan dimana Hyukjae pertama menulis dan terakhir menulis. Aku mengambil buku pertamanya.

“aku bertemu dengan malaikat

Hanya itu? aku membalik lembar kedua dan sama seperti lembar pertama, hanya ada beberapa kata tertulis diatasnya.

dia baik denganku, dia selalu membuatku tersenyum, dia malaikatku

Lembar ketiga..

dia menjadi sahabatku, aku sangat berterima kasih karenanya

Dan selanjutnya…

aku menyukainya

aku menyukai dirinya. aku sangat menyukai dirinya

aku menyukaimu, malaikatku

“ Siapa orang yang berhasil mengambil hati Hyukkie-ku? “

Aku membalik lembar demi lembar namun tulisan yang tertera masih sama. Sebuah kalimat bertuliskan “aku menyukaimu, malaikatku” tertera di semua lembar, sampai kepada lembar yang terakhir.

sepertinya aku mulai berubah, aku tidak menyukaimu. Aku menyayangimu

Aku menutup buku catatan Hyukjae yang pertama dan memutuskan untuk melanjutkan membaca buku yang kedua. Mengapa aku tidak menyadari bahwa Hyukjae telah menemukan orang yang ia sukai? Apa aku terlalu buta untuk tidak mengetahui semua ini?

aku tidak bisa berhenti menyayangimu

aku jatuh terlalu dalam di dalam pesonamu

aku tidak bisa keluar, aku terikat di dalam hatimu

Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu. Aku menyayangimu.

Aku terkikik geli membaca kalimat-kalimat puitis yang dituliskan oleh Hyukjae. Perempuan yang beruntung dapat mendapatkan hati Hyukjae. Aku, sahabatnya sejak kecil bahkan tidak dapat mendapatkan hatinya sama sekali.

ini menyakitkan

aku ingin menyatakannya, tapi aku tidak berani. Aku terlalu takut untuk mendengar kalimat penolakan dari mulutnya

he’s too precious to me

Mataku membulat tidak percaya, “ HE’S?? maksudnya orang yang telah mendapatkan hati Hyukjae adalah seorang laki-laki? Jadi.. Hyukjae..gay? “

Sungmin-hyung tau, dan ia mendukungku dengannya

He’s the one who can hold my heart, He’s the one who can break my heart. He’s the one who can cured my heart.

I love you, my prince

Buku kedua telah habis. Tanganku terulur mengambil buku ketiganya. Kenapa? Kenapa aku tidak pernah mengetahui bahwa Hyukjae menyukai seseorang dan berubah menjadi menyayangi orang yang sama lalu berakhir mencintai orang ini? Apakah aku terlalu tidak peka terhadap perasaannya. Aish, aku benar-benar sahabat yang payah. Tidak tau tentang penyakitnya, tidak tau tentang hatinya.

I love you, forever, my prince

Nae namjachingu ga dwieojullae?” (maukah kau menjadi pacarku?—laki-laki)

“Nae gyeote isseojwoyo” (tetaplah disampingku)

Neol nuhgo malgoran eopseo” (tidak ada yang dapat ku lakukan selain merelakanmu pergi)

be my 1004” (1004=cheon sa= malaikat)

Aku menutup buku catatan itu sebentar berusaha meredakan gemuruh jantung yang berdetak cepat di dalam hatiku. Hyukjae… aku tidak pernah melihat sisi Hyukjae seperti ini. Terlalu romantis tapi indah. Kenapa Hyukjae tidak menyertakan orang yang ia sayangi? Aku ingin bertemu dengannya dan mengucapkan selamat sebanyak-banyaknya.

Saranghaeyo

I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you.”

Tulisan yang sama terulang-ulang sampai kepada halaman yang terakhir.

I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you, Lee Donghae

Tanpa ada aba-aba buku tersebut terjatuh dari tanganku. I love you, Lee Donghae? Jadi sejak tadi.. orang yang ia maksud.. aku??! Air mataku yang semula kering kembali turun membasahi pipiku. Aku menutup mulutku menahan isak tangis yang berusaha keluar dari kerongkonganku.

Dengan tangan bergetar aku meraih buku ke-empatnya. Di halaman pertama sampai kelima hanya berisi foto-foto diriku dan dirinya. Sejak kami masih kecil, sampai… hari terakhir kami di SMP.

I can’t feel that happiness again, that smile.. I will lose that smile

duniaku hancur, aku sakit

Hampir setengah dari buku tersebut berisikan tentang betapa sakitnya perasaan Hyukjae begitu tau dirinya mengidap penyakit kanker. Kanker. Bagaimana aku bisa se-tidak peka ini?! Hyukjae.. bagaimana bisa ia memendam semua beban ini sendirian?

ini sudah buku catatanku yang ke-empat. Harus berapa buku catatan yang ku gunakan agar kau tau perasaanku, Hae? Harus berapa kalimat ‘I love you’ yang ku tuliskan agar kau tau aku mencintaimu, Hae? Harus berapa lama lagi aku memendam semua ini..?

Selebihnya sampai halaman belakang hanya berisikan kalimat “I love you” di dalamnya. Sedalam dan selama itukah perasaan Hyukjae kepadaku? Aku membuka lembar pertama buku catatan Hyukjae yang terakhir.

sepertinya waktu hidupku tinggal beberapa hari lagi

aku masih belum memberitahunya tentang perasaanku

aku harap ia yang menyatakannya duluan

tapi siapa aku? dia tidak mungkin mencintaikui”

“ Hyukkie…., “ sebuah air mata kembali membasahi pipiku, “ I love you, Hyukkie. So much. “

Sama seperti di buku catatannya yang ke-empat. Hampir semua halaman penuh dengan “I love you. When will you notice?”. Sampai di halaman terakhir Hyukjae menulis.

Kau cinta pertamaku, dan kau cinta terakhirku. Aku tidak menyesal mencintaimu. Aku tidak menyesal tidak memberitahukan penyakitku padamu. Aku tidak menyesal meninggalkan dunia ini sekarang. Kau tau kenapa? Karena aku melihat senyumanmu. Karena tidak ada air mata yang jatuh dari kedua pelupuk matamu, dan itu membuatku bahagia. Setidaknya aku pergi di iringi oleh senyuman dan tawamu, bukan air matamu.

Lee Donghae, jeongmal saranghae. Ketika aku mengatakan aku akan mencintaimu sampai akhir nafasku berhenti itu tidak bohong. Ketika aku mengatakan aku akan menyebut namamu sampai aku menutup kedua mataku itu tidak bohong. Karena disinilah aku sekarang, di ambang kematian, menyebut namanmu menumpahkan betapa dalamnya perasaanku terhadapmu.

Aku senang kau adalah yang pertama dan terakhir di hidupku. Walaupun cintaku tidak pernah terbalas, setidaknya ada kenangan diantara kita. Aku bangga dengan diriku sendiri. Disaat aku membuka mataku dan merasakan jatuh cinta sampai aku menutup kedua mataku walau tetap merasakan perasaan tersebut, kau tidak pernah mengetahuinya.

Lee Donghae, saranghaeyo. Saranghaeyo yongwonhi, my love

Aku menghapus air mata yang mengalir dengan deras dari ujung mataku. Aku membalik lembar terakhir yang ditulis oleh Hyukjae. Dengan tangan bergetar aku berusaha menulis.

Maybe I’m too blind to notice your illness. Maybe I’m too blind to realize hows deep your love is. But, I’m not really blind, Hyukjae. I’m not too blind to not to feel my own feeling, my love for you. Hyukjae, I love you too.

 

Your forever lover, Lee Donghae.

 

 

 

 

,

The END<3

I miss Angst!Eunhae. more angsty fict in the future, wgwg!

And I’m really for my harsh words before. Really sorry *hugs and kisses all of you*

17 thoughts on “Blind

  1. Annyeong, Seulrin imnida. Aku reader baru di sini.🙂
    Huuah! Chingu, ff mu keren, aku suka. Buat lagi dong, yang HaeHyuk. *seenaknya*
    Oya, aku tunggu ff HaeHyuk mu yang lain. Hwaiting chingu, annyeong.

  2. Gyaaaa!!! Pas banget, lagi pengen baca angst🙂

    Eunhyuk-ah? Kenapa kau tidak pernah tau bahwa kenyataan yang sebenarnya bahwa Donghae menyukaimu bahkan mencintaimu?? Donghae juga kenapa ngga bilang dari dulu!!!! Huweeee ToT, kenapa takdir mereka seperti ini!! Semoga kenyataannya ngga kaya gini!!

    Bahkan Eunhyuk menulis sampe lima buku, berapa lama harus menahan pedih dan sakit ini??

    Apalagi pas Eunhyuk bilang gini :’Aku tidak boleh menangis. Mencintai seseorang harus memberikan sebuah senyuman, bukan air mata. Cinta membuat kita bahagia, bukan kesedihan.’ Suwerr deh, sesak nih dada, mana mata makin bengkak gara-gara nangis, sebelumnya juga bengkak gara-gara menangis ngga liat SS4… Malah curcol nih.. Mian ya :’)

    Gimana kalau ff Donghae-nya yg jadi vampire terus Eunhyuk cuma manusia biasa..?? Jadi pengen bacaaa >_<

    KuTunggu ff selanjutnya.. Lama update ngga apa apa kok *kiss and hug chingu back*

  3. huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    sedih bgt chingu….
    veeren hampir mo mangis ngebaca FF ini tp di belakang veeren ada ortu veeren….
    wkawka….
    chingu…veeren menunggu autis love dan My Cold Boyfriend jg ya chingu di lanjutkan…..😀

    gomawo….^^ :*

  4. HUWEEEEEEE
    Author seneng bgt bikin angst
    Mana kata2nya dalem lagi😥
    Berasa nyata baca ffnya.
    Author sukses :*

    Hyukie tenang aja ntr juga hae nyusul *kekeke evilaught*
    *dibantai elfishy*

    Daebak author (ง`▽´)ง
    *kaboorr

  5. gyaaahhh,,
    akuu kira hyukie butaa..
    tapii koq bisa baca sms yah???
    ckckck..

    bagus chinguuu..
    sukaaaa…sukaaa…sukaaaa…
    banjir aer mata dah baca nyaaaaaahhh…
    keep writing..
    FIGHTING!!!!!!

  6. Omaigat!! Omaigat!! Author, tanggung jawab! Aku jadi nangis di tengah-tengah pelajaran ekonomi nih gara2 diem2 baca fanfict mu.

    Huweee.. So sweet banget! Keren. Suka suka! Ah, airmataku deres deh. Pokoknya nashelf is the best deh! Hidup author! Hidup eunhae! Hidup gratisan!! *apa hubungannyaa??

  7. chingu, sumpah aku nangis sampai oppa bingung setengah mati ngeliat aku nangis T.T
    daebak, daebak, daebak, daebak, daebak! Keren banget!! (TvT)d#tetep nangis

    keep writing, chingu! FIGHTING!❤

  8. hiks kenapa hyukkie matiiii???
    kasihan hyukkie…
    thor bwt haehyuk lagi dong thorrr *puppy eyes*

    thx

  9. nye to the sek u_u
    eunhae emang cinta sejati yang ga bisa dipisahkan walau oleh kematian sekalipun #lebay

    kangen juga sie sma angst eunhae…
    tapi jgn terlalu sedih…
    kasian nnti eunhaenya #cipokeunhae😄

  10. huwaaaa……..sedih😥 nae hyukkie mati, ulangi, MATI… parah lu.
    tp bagus beud..
    lama gpp, tp jangan berenti, okay
    nb: aku juga klas 9 sih

  11. annyeong , aku reader baru🙂

    chingu , ff mu semuanya daebak !!
    aku nangis nih baca ff nya . menharukan banget T.T
    lanjut ya thor ff haehyuknya . harus ! #plakk #maksa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s